Posts from the ‘Selingkuh’ Category

Tak Disangka

Namaku Ahmad Denial , aku bekerja sebagai Executive Q.C , disalah sebuah syarikat swasta di Pulau Pinang. Aku tinggal di kondo mewah dekat Bandar Sunway, Seberang Perai. Hadapan rumah ku adalah rumah sewa perempuan. Malam tuh neighbour I punya rumah, baru balik cuti raya dari kampung dan tersermpak dengan aku di tanggal bawah sambil memperkenalkan kawan barunya yang datang dari kampung, namanya mazlin@ lebih mudah Lyyn saja Neighbour I nie terpaksa pegi keja ari nie jugak kalu bolih I nak u tolong tengok –tengok kan dia samer jika tak jadi hal borak –boraklah ngan dia sebab neighbour I besok baru abih keja, takut Lynn boring lak nanti.

So, she come to my house this midnight sebab nak pinjam `Internet` aku . Aku first time kenal dia she `s very beautiful. Macam Vanida Imran rupa dia because badan dia cukup cantik. Lepas about half an hour, aku pun pi sembang dengan dia tanya dia apa surfing. She said saja-saja. And then aku asked her if dia dah tengok satu site baru `melayuboleh`,@ `pondok putri` melayu punya.

She said ‘what… melayu…’. Aku pun proceed tunjuk dia your site. She was excited,
so we all pun tengok-tengok and baca some of the stories. And then your last picture dengan kawan tu yang you tengah jilat tetek kawan you, we all pun mula cerita pasal orang sex. And then we surfed some other sites. Saja for fun.

Sambil tu we all sambillah komen-komen gambar-gambar yang we all tengok and then on and on tengok bab big tits pulak. Aku pun komen kat dia tetek dia besar. Tiba – tiba muka dia merah jer , malu kot.

Dia kata aku nie nakal la . Then aku tanya dia if dia pernah have sex. Dia senyum aje, make me promise not to mention it to anybody, dia kata tak pernah, tapi kalu sorang – sorang tuh ader ler main sendiri. Tuh pun dengan jari jer takut sakit. Aku kata kat dia, tengok banyak-banyak ni stim pulak rasa. Dia kata ‘yes, aku pun rasa horny pulak.’ Then aku kata kat dia, ‘eh, you pakai baju macam ni, tunduk-tunduk macam nieh you nak buat I stim ke’ aku cakap macam tu sebab dia pakai baju yang leher bulat, cuttingnya low sikit, nampak pangkal alur tetek dia, dahlah tetek dia besar, kalau tunduk ke bongkok sikit memang nampak tetek. Dia kata, ‘alah, biasalah.

Then aku kata, ‘eh. boleh nampaklah, cuba you tunduk ambil pensil jatuh ni’. So when she bent down memang terang tang tang nampaklah dua tetek dia, walaupun pakai bra, tapi nampak gunung – aku kata, ‘hah tu nampak, puting je tak nampak’.

We all pun gelak-gelak, then dia kata ‘em`nak sangat ker, nanti kejap, kalau Lyyn tarik sikit bawah bra Lyyn ni, bagi keluar puting macam ni. Dia pun tarik sikit bra cup dia ke bawah, dan terjojol keluar puting dia, dah keras aku tengok.

We all pun gelak, dan dia kata ‘Kalau macam ni, Lyyn nak cubalah sebab nak tau jugak macam mana rasernyer . Aku kata ‘mesti best gila, tetek you dah besar gila, puting you pun perfectlah!’ Dia kata ‘ye ke you think so’ Langsung dia bukak butang Baju dia dan release her bra clip and tersembol tetek dia dua depan mata aku, and then she cupped both her breasts from underneath and bring it forward. Aku tengok memang canggih betul! Besar, pejal, areolanya perfect round, and putingnya tak boleh nak gambarkan, perfect macam eraser kat belakang pensel tu!

Aku pun naik stim. Aku tak terkata apa, tengok aje. Then she, while still cupping her breasts, catch her nipples between her thumand index finger and started to twirl them! Aku kata kat dia ‘stimnya you! tak tahan ke’ She said,’rasalah ni, keras nakmampus!’.

Aku pun terus aje gosok puting diadengan jariku. Memang keras! Then aku slowly pushed her hands away dan aku pulak gentel puting dia. Dia dah kejam mata dah ni AHHH!!! AHHHHH….. ooohhhh…. aku then tarik puting dia kuat-kuat sambil picitAHHHHHHH!!!!!!…. yesssss!!!!!!. Dia mengerang syok.

Then aku tarik dia, aku baring atas lantai and suruh, dia ‘naik’ atas ku. She’s in a doggy postion and her tits are hanging on my face ohhh!!! yeessss. Aku tolak dia naik atas sikit supaya bila aku nyonyot puting dia, puting tu tertarik. Aku punyalah nyonyot lepas sebelah, sebalah lagi, then aku dekatkan dua-dua puting dan nyonyot dua-dua sekali.

Sedapnya! Dia pun sedap! Then aku suruh dia duduk tegak, and aku tarik puting dia kuat-kuat sambil picit, AHHHHH!!!…… oohhhh… NO ooohhhhh…… YYYESSSSSS… AHHHHHH!!!!! Then aku lepas then aku ulang, dia kata huh sakitnya, bestnya! Lepas tu dia kata, bagi Lyyn pegang you batang pulak! aku pun terus buka baju dan seluar ku, dia kata ‘wow! besar batang you!’ Dia pula mulakan operasi main batangku. Sedap betul. Lama juga kami main hisap – hisap ni. Kalau dengan sesorang mesti tak puas nyer main mesti nak ke cipap jugak. Dia pun hisap, nyonyot, gentel, tarik, picit, sampai sore (sakit)batang aku .

Lepas tu we all kissing. Tapi tangan masih tak lepas main puting tetek. Lama betul, on and on, aku main tetek dia, sampai puas betul rasanya dan tak tahan lagi batang aku pun dah mula nak mengamuk sakan ni. Then we all buat 69. Ku masuk adik kedalam cipap dia AHHHHH….!!!! Lyyn mula meraung“`AAAHHHH……“` Dengan ayunan yang slow tapi rasa tak puas pulak sebab duduk tak seimbang. I pun cepat cari benda apa nak lapik bawah buntut dia. Then I ambil position yang best nya, we all tergelak sekejap.

Aku mainkan semula hayunan aku kedalam cipap dia fuh…….. panas….jer… rasernyer nieh baru best.. sedap jer. Sambil sorong tarik sambil I gentel kelentit dia, dia main tetek dia AHHHHH!!!!!! YESSS!!!! Coming baby!!!! Ohhhhhh… yesss AHHHHH…. Stim betul aku, sampaikan dia come aku pun come sama walaupun batang aku dah masuk lama dalam cipap dia. Lepas tu aku letak kepala dia kebawah pulak, aku henjutkan lagi semakin laju aku lihat air mani dia dah mula mengalir…. ahhhhh !!!!!lagiii… darling…… Lyyn nak lagiii!!!!!… DENIAL…. Lyyn dah tak tahan niehhh…! ohhh… yeeesss!!! Oohhh… Yesss!!!

Aku tak peduli langsung tentang Lyyn, aku terus kan jugak `semakin kuat Lyyn meraung “oohhhhh… yyeeesss!!!!.. Hampir sejam kami bermain sama-sama. Terpancutlah air maniku ke atas cipap Lyyn AAHHHHHH…. lega rasernya…… Lepas tu we all tertidur sambil dia hisap batang aku, macam bayi hisap tetek, dia tertidur.

I terjaga sebab dia tengah nyonyot batang aku yang basah tadi . We all main lagi sekali. Then aku pulak nyonyot puting dia lepas dah KLIMAX kali kedua. Padahal masa nilah kita nak belaian kasih sayang! Dia kata ni first time dia main dengan lelaki dan part of it lebih best dari make love sendirian, cuma part tak ada batang aje yang tak best! Yang lainnya best, maklumlah kita kita tak ader batang mesti tak tahu cara hisap macamana yang best!

Tengok jam dah pukul 2ptg. Dia pun nak balik sebab pukul 3 dia Janji dengan member serumah nak pegi ke MEGAMALL PENANG shopping. I ingatkan dia apa dia kata nak buat ngan I lagi nanti. Dia gelak dan kata, nanti dia datang. I told her to make sure she’s horny and her nipples are really hard before she ‘exposes’ them to me!

Before balik sempat kat pintu dia selak tuala I dan nyonyot batang I sampai naik balik. Nakal betul dia ni. I pun terus tulis e-mail ni kat you nak kongsi cerita! Nanti bila dia datang lagi, I cerita pulak kat you.

Cerita balik kat you nieh, naik stim balik I ni…. batang I ni dah sakit dah ni dikerjakan oleh Lyyn tuh. Malam ni I, nak duduk berselimut kat sofa, letih ler konon . Bila tidur, I buang selimut! I bogel! Saper pun tak nampak. I suka betul kalau I tak pakai apa-apa kat rumah, telanjang bogel aje buat kerja.

Selingkuh Istri dengan Bos Buleku

Nikmatnya ‘Mr.P’

ndri adalah seorang ibu rumah tangga berwajah cantik yang berkulit putih bersih baru berusia 25 tahun. Wanita cantik ini terlihat alim dengan jilbab lebar serta jubah panjang dan kaus kaki sebagai ciri Muslimah yang taat, apabila dia keluar rumah atau bertemu laki-laki yang bukan mahromnya. Dalam kehidupan seharinya wanita berjilbab ini bekerja sebagai karyawan counter HP yang cukup ternama di Karanganyar. Karena kesibukannya mengurus rumah tangganya, maka indri memohon agar ditempatkan di tawangmangu yang notabene dekat dengan rumahnya. Dalam counter TZN ditawangmangu tersebut hanya dikelola oleh indri dan 2 orang laki-laki rekan kerjanya.

Pagi hari sekitar pukul 8.00 pagi, suasana counter TZN ditawangmangu sangat sepi, tidak seperti hari biasanya banyak yang beli pulsa atau transaksi jual beli HP. Dengan jilbab putih yang lebar warna putih, serta pakaian panjang sampai diatas lutut berwarna biru dipadu dengan celana panjang warna hitam serta kaus kaki berwarna krem membuat indri tampak sangat cantik dan alim. Kebetulan hari itu indri tidak memakai jubah yang biasa dikenakannya. Indri duduk dibelakang etalase bersama teman laki-lakinya yang bernama nanda karena kebetulan hari itu jatahnya temannya yang bernama nanang libur. Nanda sudah beristri yang juga berjilbab yangditempatkan di TZN pusat di karanganyar.
Pagi itu suasana counter TZN tawangmangu memang sangat sepi. Belum ada satupun pelanggan yang beli pulsa atau sekedar melihat-lihat HP baru.

Sebentar kemudian Nampak mendung tebal bergayut diatas kota kecamatan yang terletak dilereng lawu tersebut. Jarum jam menunjukkan jam 8.30 pagi, tiba-tiba saja terlihat kilat disertai Guntur kemudian disusul hujan yang lebat. Air hujan bagai tercurah dari langit diatas bumi tawangmangu. Suasana tersebut menambah sepi suasana counter tersebut, karena jam segitu adalah jam kerja dan jam sekolah. Sementara orang yang tidak beraktifitasmenjadi malas keluar karena hujan deras.

Tak sengaja Indri menoleh kesamping, Ups..hati Indri tergetar ketika menyadari nanda ternyata juga sedang memperhatikanya.Laki-laki tersebut terlihat gugup ketika mata Indri memergokinya. Segera aja dia membuang muka, di mata Indri nanda terlihat cukup baik dan santun, usianya mungkin sekitar 29 tahunan. Indri hanya tersenyum melihat kegugupannya.

“Malah hujan mas?’ Indri mengawali pembicaraan.

Nanda menoleh dan tersenyum,lantas mengangguk. Entah mengapa kemudian Indri menjadi sangat akrab dengan teman kerjanya tersebut,padahal Indri bukan seorang wanita yang mudah akrab dengan laki-laki lain.

Dalam perbincangan itu,entah mengapa diam-diam Indri membandingkan Nanda dengan suaminya. Indri melihat tubuhnya lebih tinggi dibanding dengan suaminya, nanda lebih atletis dan tegap. Dengan dada berdesir,Indri akhirnya menyadari kalau wajah Nanda mirip sekali dengan suaminya. Wanita berusia 25 tahun ini bagaikan lupa keadaan dirinya ketika berbincang kian akrab dengan Nanda. Ketika berulangkali laki – laki ini memuji kecantikan wajahnya, Indri menjadi salah tingkah. Ibu rumah tangga yang aktif ikut pengajian salah satu ormas besar disolo ini merasa tersanjung dengan pujian laki-laki tersebut.

“Ah mas Nanda..”desis Indri dengan wajah terasa panas mendengar pujian itu walaupun dalam hati Indri merasa senang.

“Bener kok mbak..mbak begitu cantik, manis apalagi pakai jilbab seperti ini,jadi kian anggun beruntung deh yang jadi suami Mbak..”kata Nanda seraya lekat memandang wajah wanita berjilbab lebar ini.

“Aihh..mas Nanda..udah..udah”seru Indri gemas,dan tanpa sadar jemari wanita berjilbab ini mencubit lengannya yang membuat Nanda meringis.

Namun sesaat Indri kemudian tersadar,kalau dia adalah seorang wanita bersuami, apalagi dia adalah seorang wanita muslimah yang mengenakan jilbab. Wajah Indri terasa memanas ketika wanita berjilbab ini melihat Nanda tersenyum-senyum setelah dicubit.

“Jari mbak Indri…halus..lentik..”desisnya sambil tersenyum, namun ibu muda satu anak ini tak lagi menanggapinya. Indri mulai merasa dia mendapat pengaruh aneh dari laki – laki di sampingya itu, sehingga dia begitu mudahnya akrab dengannya, atau mungkin kemiripan wajah Nanda dengan suaminya yang membuat Indri bagaikan hanyut.

Pukul 9.30 pagi menjelang siang, suasana counter HP TZN dan sekitarnya semakin sepi. Hujan begitu deras di luar counter menimbulkan suara deru yang cukup keras. Wanita berjilbab ini melihat jalan raya tawangmangu yang menjadi sepi kecuali mobil yang berseliweran. Indri melirik ke sebelah, Indri kembali terhanyut wajah rekan kerjanya yang mirip sekali dengan suaminya. Baru sejenak pikiran Indri menerawang, mendadak wanita berjilbab ini dikejutkan oleh elusan yang merayap di pahanya. Indri bagai tersengat arus listrik karena terkejutnya, namun sedetik kemudian Wanita berjilbab lebar ini membeku bagaikan menjadi patung es, ketika menyadari tangan yang merayap dipahanya adalah tangan laki – laki di sampingnya. Tubuh wanita muda ini menjadi kejang ketika tangan kanan Nanda mengelus perlahan pahanya yang masih tertutup baju dan celana panjang warna hitam yang dikenakannya. Entah kenapa, Indri hanya mampu menggigit bibir ketika tangan Nanda mulai nakal melepas kancing baju yang dikenakannya pada bagian dada, ,sehingga beberapa kancing baju yang dikenakan ibu muda berjilbab inipun terlepas bagian dadanya.

Badan Indri kian menggigil,ketika tangan Nanda mulai menyusup di balik baju yang kenakannya. Perlahan wanita berjilbab ini merasakan tangan laki – laki itu mengelus dan meremas buah dadanya beberapa kali. Lantas wanita berjilbab lebar ini merasakan tangan laki – laki ini baju bagian bawahnya kemudian bergerak mengelus bagian bawah perutnya. Sesaat kemudian kedua tangan nanda membuka pengait celana panjang yang dikenakan oleh indri dan membuka restling celananya sekaligus kemudian mulai mengelus elus bagian selangkangannya yang masih terbungkus celana dalam warna putih.

Ingin rasanya Indri menepis tangan laki-laki kurang ajar yang tengah menggerayangi daerah terlarang miliknya itu,namun entah mengapa semuanya terasa beku, tubuhnya hanya mampu menggigil menahan birahi ketika tangan Nanda mengelus-elus selangkangannya yang masih terbungkus celana dalam hingga ke duburnya..beberapa kali Indri merasakan kemaluannya yang masih terbungkus celana dalam itu dielus- elus tangan Nanda dan diremas-remasnya lembut.Tanpa sadar Indri justru membuka kedua pahanya kian lebar sehingga tangan Nanda kian leluasa menggerayangi kemaluannya beberapa saat.
Indri mulai mendesah perlahan, ketika tangan Nanda terasa menyusup ke balik celana dalam yang dikenakannya lantas menarik-narik rambut kemaluannya yang tumbuh lebat tak tercukur. Jemari tangan Nanda menyusuri gundukan bukit kemaluan wanita berjilbab ini kian ke bawah hingga sampai celah lubang kemaluannya. Wanita berjilbab lebar ini nyaris histeris menahan nikmat ketika bibir lubang kemaluannya itu diusap pelan oleh jemari tangan Nanda. Rasa birahi ternyata telah membutakan kenyataan bahwa tangan laki-laki yang tengah menyentuh kemaluannya bukanlah suaminya. Indri mulai menggelinjang saat jemari tangan Nanda mengelus-elus perlahan bibir kemaluannya beberapa
saat lantas wanita berjilbab ini merasakan bibir kemaluannya itu dibuka dan jemari tangan Nanda pun segera melesak ke dalam lubang kemaluan yang telah mengeluarkan satu orang anak tersebut. Tubuh Indri gemetaran dan mulutnya mendesah saat kemudian kelentit dalam kemaluannya disentuh oleh jemari tangan Nanda lantas dipilinnya lembut membuat wanita berjilbab lebar ini nyaris terlonjak dari tempat duduknya.

“Ohh..aahhhh…mmhhh…enghhh..sshhh”‘desah Indri lirih dengan tubuh menggelinjang, menahan nikmat di daerah selangkangannya.

Indri tak lagi menghiraukan keadaan counter yang pintunya terbuka lebar apabila tiba-tiba ada pelanggan yang masuk. Yang dirasakan wanita berjilbab lebar ini adalah kenikmatan yang menjalar ke
sekujur tubuhnya, oleh jemari tangan Nanda di lubang kemaluannya.

“Ahh..sshh…mas Nandaa..jangaaan”rintih Indri lirih namun terasa nikmat luar biasa.

Tubuhnya menggelinjang di kursi counter yang kecil tersebut. Untunglah hujan begitu deras, sehingga desahan dan rintihan wanita berjilbab ini tertelan gemuruh oleh hujan di luar.
Sembari menggeliat menahan kenikmatan yang dirasakannnya, mata Indri
melirik ke wajah Nanda. Namun betapa terkejutnya indri ketika melihat ternyata laki – laki ini sedang tersenyum-senyum memandangnya penuh birahi dengan nafas yang memburu.

“Mas Nanda!!”pekik Indri lirih karena kaget.

”jangaan..ohhh..mas nanda..jangaan” Namun Nanda tak menghiraukan pekikan wanita berjilbab lebar ini. Wanita ini merasakan jari-jari tangan Nanda kian dalam memasuki lubang kemaluannya. Indri menjadi semakin kian gila,ketika dirasakannya jari-jari tangan Nanda menyentuh dinding lubang kemaluannya itu. Rasa nikmat yang luar biasa terasa di sekujur tubuh Wanita berjilbab lebar ini yang membuatnya kian tersengal. Indri merasakan bagian terlarangnya kian berdenyut- denyut seiring gerakan pinggulnya yang menggeliat penuh nikmat.

“ohh ..jangaaaan… jangaan..mas…”desah Indri lirih.

Wanita berjilbab lebar ini masih menyadari bahwa dia berada di counter yang pintunya terbuka lebar sehingga Indri khawatir jika tiba-tiba ada pelanggan yang masuk meskipun diluar hujan justru bertambah deras. Namun derasnya hujan dan posisi tempat duduk mereka yang tertutup oleh etalase HP , membuat kekurang ajaran Nanda ini leluasa dinikmatinya. Wanita berjilbab lebar ini hanya pasrah dalam kenikmatan, ketika bagian terlarangnya itu diobok-obok Nanda dengan tangannya. Mata wanita berjilbab ini merem melek menahan kenikmatan yang luar biasa pada kemaluannya itu. Hanya desahan lirih penuh nikmat dan gelinjangan tubuh yang kian liar di atas kursi kecil dalam counter tersebut, Indri hampir mencapai puncak kenikmatannya , ketika mendadak sebuah sepeda motor yang parkir didepan counterTZN. Kemudian Nampak seorang pemuda melepas jas hujan kemudian masuk kedalam counter nya.

“monggo mas…” ujar indri dalam bahasa jawa ketika pemuda tersebut masuk kedalam counter.

Sementara nanda bergeser ke belakang lemari kasir yang tertutup kaca tinggi, membersihkan jari tangannya yang penuh lendir kewanitaan indri setelah hampir 30 menit lebih mengobok obok kemaluan wanita berjilbab lebar tersebut.

“Pulsa mbak, XL 5000” Jawab pemuda tersebut sambil memandang aneh wajah indri karena masih membayang diraut wajah wanita berjilbab lebar ini seperti habis menahan perasaan sesuatu.

“oh ya ini silahkan ditulis nomornya mas” Balas indri sambil meraih HP server pengisi pulsa.

Beberapa saat kemudian pemuda tersebut minta diri setelah membayar pulsa yang dibelinya , sementara hujan diluar masih tercurah dari langit justru semakin deras. Bahkan beberapa saat kemudian jalan raya tawangmangu tersebut tergenang oleh banjir akibat curah hujan yang cukup deras. Indri berniat untuk duduk dikursi semula ketika tiba-tiba kedua tangan nanda melingkar dipinggang wanita berjilbab lebar ini.

“Udah mas… malu nanti jika ada pembeli masuk secara tiba-tiba” Ujar indri sembari tangannya mencoba melepas tangan nanda yang melingkari pinggangnya.

“Gak usah khawatir mbak, hujannya tambah deras kok. Orang males akan keluar, mending kita menikmati hari ini dengan puas mumpung ada kesempatan mbak” Balas nanda sambil menarik tubuh indri agak ke belakang etalase.

“mas … jangaan” desah indri ketika nanda mengajaknya duduk dilantai bawah yang beralaskan karpet warna hijau.

Indri pun akhirnya menyerah ketika nanda membantunya duduk dengan kedua kaki diselonjorkan dengan posisi mengangkang sedikit ditekuk pada lututnya sementara kepala dan tubuh indri bersandar pada etalase yang agak tinggi.. Nanda kemudian menarik celana panjang yang dikenakan indri hingga terlepas, sehingga kelihatan kemaluan yang masih tertutup celana dalam serta paha mulus dan kaki wanita berjilbab lebar ini.

“Aih .. masss..jangann ..!!”jerit Indri spontan ketika celana panjangnya dilepas oleh nanda. Badan Indri menggigil melihat rekan kerjanya tersebut mulai mengelus-elus kemaluannya yang terbungkus celana dalam.

“mas.. bagaimana nanti jika ada yang datang..malu…” Desah wanita berjilbab lebar ini ketika menyaksikan tangan nanda melepas celana dalamnya. Beberapa saat kemudian nanda tersenyum lebar menyaksikan kemaluan rekan kerja wanitanya yang berjilbab tersebut terpampang bebas memamerkan bulu-bulu kemaluannya yang lebat.

Nanda kemudian menggeser duduknya bersandar lemari kasir yang besar dan tinggi, kemudian menarik tubuh indri yang sudah telanjang bagian bawahnya. Diletakkannya tubuh indri disela kedua kakinya yang terjulur terbuka, sehingga pantat indri melekat pada selangkangan nanda. Indri pun pasrah apa yang dilakukan oleh rekan kerjanya tersebut, disandarkan kepalanya di dada nanda sementara tangannya bertumpu pada paha nanda yang mengangkangi pantatnya.

“Mas…” desah indri ketika sesaat kemudian,Tubuh ibu muda berjilbab yang alim ini mengejang ketika kemudian dia merasakan, tangan kiri Nanda itu menyusup ke balik jilbab lebarnya,meremas-remas lembut kedua payudaranya yang tertutup BH. Lantas salah satu tangan nanda turun ke arah selangkangannya, meremas-remas kemaluannya yang telah terbuka.

“Jangaan.. mas Nandaa..”desah Indri dengan cemas dan khawatir jika ada pembeli yang datang. Namun laki- laki ini tak perduli, kedua tangannya kian bernafsu meremas-remas buah dada serta selangkangan wanita alim berusia 25 tahun ini. Indri menggeliat-geliat menerima remasan laki-laki yang bukan
suaminya ini dalam posisi duduk membelakangi laki-laki itu.

“Jangaan.. mas Nandaa….sebentar lagi hujan reda..” desah Indri masih dengan wajah cemas.

Nanda terpengaruh dengan kata-kata Indri, diliriknya suasana didepan counter. Memang hujan mulai surut tidak sederas satu setengah jam yang lalu. Indri menggigil dengan tubuh kejang ketika kemudian wanita berjilbab lebar ini merasakan tangan lelaki rekan kerjanya itu semakin dalam mengobok obok lubang kemaluannya. selama ini memang Nanda selalu melihat Indri dalam keadaan memakai pakaian panjang tertutup rapat dan jilbab yang lebar, namun Nanda dapat membayangkan kesintalan tubuh wanita ini melalui tonjolan kemontokan buah dadanya dan kemontokan pantatnya yang terlihat. Nanda tidak menyangka kalau bagian tubuh Indri yang selama ini tersembunyi, pagi ini dapat dinikmatinya. Celana panjang dan celana dalam yang dipakai wanita berjilbab ini kini teronggok di disamping etalase. Di pangkal paha wanita berjilbab ini tumbuh rambut kemaluannya yang cukup lebat. Nanda kagum melihat kemaluan Indri yang begitu montok dan indah, beda sekali dengan kemaluan istrinya.

“Jangaan..mass..hentikaaan… “ pinta Indri dengan suara bergetar menahan nikmat , ketika wanita alim ini merasakan tangan Nanda meremas-remas bongkahan pantatnya yang telanjang. Mulut Indri mulai merintih dan tubuh ibu muda berjilbab ini mengejang ketika wanita ini merasakan tangan kanan rekan kerjanya tersebut mengelus-elus dan menelusuri celah di pangkal pahanya. Dengan bernafsu Nanda menguakkan bibir kemaluan Indri yang berwarna merah jambu dan lembab. Tubuh wanita berjilbab lebar ini mengejang hebat saat tangan kanan lelaki itu menyeruak ke lubang kemaluannya. Tubuhnya bergetar ketika jari tangan laki-laki tersebut menyentuh klitorisnya. Semakin lama wanita berjilbab berusia 25 tahun ini tak kuasa menahan erangannya ketika tangan lelaki itu menyentuh dan mengorek-orek klitorisnya,dan menit-menit selanjutnya Indri semakin mengerang jalang .

“Hmmm…, bagaimana Mbak Indri….enak kan..” kata Nanda itu sambil terus menusuk-nusukkan jarinya kedalam kemaluan wanita berjilbab lebar rekan kerjanya tersebut.

“Mmmfff…enak kan Mbak ….nnghhh…” kata Nanda di belakangnya sambil menggerakkan jari tangannya keluar masuk lubang kemaluan wanita berjilbab lebar ini dengan napas terengah-engah. Tangan kiri lelaki itu membekap pangkal paha Indri, lalu jari tengahnya mulai menekan klitoris ibu muda berjilbab itu lantas dipilinnya dengan lembut, membuat wanita berjilbab lebar yang alim ini menggigit bibirnya.
Indri tak kuasa menahan sensasi yang menekan dari dasar kesadarannya.Wanita berjilbab lebar ini mulai mendesah, apalagi tangan kanan lelaki itu kini kembali menyusup ke balik baju panjangnya, lalu ke balik cup BH-nya dan memilin-milin puting susunya yang peka.

“Ayo Mbak Indri….ahhhh… …nikmati…oohhhh….nikmat sekali kan….?” Nanda terus menggerakkan jari tangannya yang terjepit lubang kemaluan wanita muda yang alim ini.

Indri menggeleng-gelengkan kepalanya, mencoba melawan terpaan kenikmatan di tengah tekanan rasa nikmat dan malu. Tapi ia tak mampu, Indri mendesah dan mengerang dengan tubuh menggelinjang jalang dan akhirnya dalam waktu beberapa menit kemudian wanita berjilbab lebar ini menjerit tertahan saat ia meraih puncak kenikmatan, sesuatu yang cair kental menyembur keluar dari dalam rahimnya sehingga meleleh melalui lubang kemaluannya dan menetesi karpet dibawahnya.Tubuh Indri langsung lunglai, tapi lelaki di belakangnya terus mengaduk lubang kemaluannya dengan jari tangannya. Indri kembali mendesah, saat perlahan Nanda menarik keluar jari tangannya yang digunakan mengobok-obok kemaluan wanita berjilbab lebar ini.

Sesaat kemudian nanda berdiri dan berjalan keluar untuk melihat suasana, ternyata hujan kembali deras mengguyur tawangmangu. Jalanan masih banjir , sementara jam menunjukkan pukul 11.45.

“Mbak kita istirahat bentar, kemudian makan trus sholat kemudian nanti kita lanjutkan lagi. Mumpung sepi dan hujan deras mbak, jadi gak ada yang mengganggu.” Ujar nanda sambil tersenyum.

“Lanjutkan apa mas…?” Tanya indri tergagap

“He..he… saya kan belum merasakan nikmatnya kemaluan saya menyodok kemaluanmu mbak, tanggung mbak mumpung ada kesempatan…” kata nanda sambil meremas remas buah dada indri, sementara indri menjadi bingung.

“Nanti kita melakukannya di kamar belakang itu aja mbak..” kata nanda sambil menunjuk kamar kecil dibelakang etalase yang hanya muat untuk tidur 2 orang tersebut. Kamar tersebut sebenarnya digunakan untuk sholat dan tidur nanang dimalam hari jika tidak libur.

Indri pun hanya bisa pasrah, sesaat kemudian indri keluar counter seperti biasa untuk beli makan siang para pegawai counter. Sementara indri pergi, nanda segera menyiapkan minuman yang sudah ditaburi obat perangsang sex. Sepuluh menit kemudian indri kembali ke counter membawa 2 bungkus nasi. Mereka berdua pun segera makan, kemudian bergantian sholat dzuhur

Kenikmatan Nora

Memang cantik tembam dan nampak bulu penuh nipis kemasss.aku terus ciummsemaaunya.ahhhhh..ahhhhh suara norr dah mula keluarrr.aku jilat dicelah kanan dulu.kemudian sebelah kiri pulakk.norrra saya buka yaaaa.sssstttahhhh.dia tak jawab aku pun pelan2 tarik seluar dlmnya yang nipis cuma bartali.berwarna pink.nora angkat pongongnya ckit untuk mudah seluarnya aku buka.kini terpampanglah lurah yang amat indah dpan mata aku..terpegun aku..lebih kurang isteri aku punyaa.aku rengangkan kaki nora pelan2.mula2 ditahannya…aku terus jilat pehanya yang gebu putih mulus.pehanya padat berisi..pelan2 nora mula membuka kelengkangnya…aku apa lagi aku cium semaunya. aku jilat dari parit atas sampai ke bawah.aku sedut2 kelentitnyaa. aku jilurkan lidah aku kat alur dia.aaahhhhh ahhhh ssssttttmuhhhhh.macam udang kena panas nora mengeliat2.tambah stim.konek aku makin keras sekeras2nya…bila aku sedutt sedutt kelentik nora terangkat2 bontot diaa..makinn cantik pemandangannya..tetiba suara nora makinnm kuat merintih kesedapann…ahhhh sssdappnyaa …ssssdddappnyaaaaa..rambuta aku ditarik2nya dan ditekan kat pantantyan dsn kakinya menyepit kepala sembil bontotnya terangkat2.akhirnya nora klimax….sssssddddaaapppnyaaa ahhh ahhh sssttttt.nora longlaiiterusss.aku terus merangkak ke badanya.aku peluk kemas dan nora paluk aku kuattsambil cium akuu semaunya..norrra emmmm nora mash kejamm mataa.aku cium dahinyaa.aku cium mata nya..aku cium keningnyaa aku kucupm bibirnyaaa…sayan sayangg norra lahh.nora sayangg saya takk.dira buka matanya layuuu.dia senyummda cium dan pelokk akuu.ya ke sayang nora ni..nora kan cuma pembanrtu rumah…mendengar jawabanya aku terus peluk2nora.ksami bergomol semula.kami saling berciuman disemua tempatt…norra takutt lahh.nanti nora dikecewakannn…aku mula naik keatas badan norra.aku tindih diaa…tangan kanan aku meraba pantat nora yang dah mula basah lagi ahhh…aku korek lagii dan aku pegang konek aku yang akat dah keras ke bibir pantat dia.aku buka kelengkang norrra. aku main2kan kan kepala konek aku kat kelentit diaa.sssstttttt ahhhh.jangan masukkan …..ahh ahh ssstt.akum terus gosok2batang kau dari biji kelentit sampai lah kelalur bawahnyaa…air lendir nora dah muoa banyakkk…norr aaku bisik kat telinga norrra…yaaaa.saya masukkann yaaa..jgnnnlahhh nantii hilang dara noorra..norrrra memang tak pernah main ke selama ini..takk pernahh.makin ghairah aku dngar diam tak pernah main.maknya aku lah lalaki bertuah nyang ambil daranya…aku mtekan sikit konekmaku…ohhh memang sempit…tapi nikmatnya..baru ujung kepala aje dah sedap.ppanas pantat noraa.nor keraskan kakinya.pelan2 kau tolak lagi masuk sikit lagii..uhhh ahhhh.napa norrra norra rasa apa..nora takuttt…saya janji akan jaga norra.norrra saya sayang norrra.cantiknya badan norrra.aku kucup lagiinorra krmudian aku tekan lagi nora pelukm aku kuat2..kakinya direnggangkan sikit lagi.memang sempit betul.aku takan lagi …aduhhh sakkkiiiitttt. sakittt norra sakittt.nora tak mauu.akunterus cium telinganay sambil aku bisik kata sayangg dan akan jaga diaa.aku tarik batang aku dan aku masuk lagi.sorong tarik sorong tarik perlahan2ahhh.sssakittnyaa.norra saayang abangntakk.aku dahnmula rasa sayang dan bahasa kan diri aku sebagai abagngg…norra sayang abangg takkk.norra sayangg ab…ab..abangggg.tersekat2 dan malu2 dia nak sebut abang..sayang apngil abang yangg..emmm aku tekannkuat sikit dan masuk dalam sikit habis kepala konek da masuki kat pantat nora dan terbeerhenti.macam ada penghalang.dan aku tau inilah dara nora…oh norra abang makin sayang dengan norra.nora masih ada dara…norra sayangg,.ya banggg.nora punya abang punya kann..ya banggg.nora dah serahkan semua pada abang….uang ini jangann bang.setakat ni aje bangg.yang tu unttuk suami nor nanti..dlm bebisik2 tu aku terus sorong tarik konek aku…kalua begitu abang jadi suami nora ya..nora mau takk .abang tak malu ke ahhh ahhh bangggg sakitt banggg…mcmana dengan puann…sakittttbangg.ssssssttt uuuuhhh ahhhhhh.aku terus sorong setakat yang boleh dulu.aku dah tekad.dara dia mesti aku ambil….aku buka kangkang nora luas2 lagii.norra kejam mata.dan aku tengok da keluar air mataaa.nora nangiss.sayang menangiss nape sayanggg.nora takut bang.macamana masa depan nora.jika dara nora dah abang ambill.sayang abang janji kita kawinnlepas ini….aku tekan lagi kuta.ahh memang ketet dan kebal sungguh.aku belai norra.aku pelik nora aku jilat mukanya..aku tekann lagiiibanggggssssakittt.dah banggg sakitt.aku dah nekad.amnil aku belai aku kucup mulutnya.agak nora dan tenang aku tekanb lagi akun tarik lagi aku tekan lagi aku tekan kagi..norrra dah nangiss kasihan oulak aku..tapi aku dah tak peduli.apa jadi pun biasr aku yang tebuk pantan daranya.sayangggbangggbanggg aduhh aduhh sakitt.sayanggg aku pun terus buat satum unjutan yangntakm ampunnlagi aku tekan semaunya grussss..grusss..grussss…abanggg sssssakittt ssskittt.nora terus peloj aku sekuatnya dan kedua kakinya jepit bontot akuu.dannblusssaku tekahn habis sampai ke dasarrrrterus masukmmampattbertemu pankag peha aku dengan pangkal peha nora..norra mengelepar auuuuu sssakitttt banggggdan menangisss.aku nterus opeluk nora erat.terus aku daim kanndiari dan cium pipi kanan norra,.terasa panas airmatanya…uhhh sedapnya lubang pantat norra.sempit padat menjerut lembut.sayngggaku belai2 nora.aku makin sayangg.bangggperlahan suara nora,ya sayangg…abang dahn ambil dara nora..abang jangan sis2kan nora ya…yaa sayanggaku lihat nora dah mula tenang.aku kemut2konek eku.terasa mengembang2 dalam pantant nor..aku cubagerak dan tarik.bangg.pelan2bangg.masih sakit…abang pelan2 ya..aku tarik pelan2 tarik sikit tolakmlagi tarik banyak sikit tolak lagi.ahhhh ahhhh mmmmmm bbbanggg ussss sssstttt.sayng.aku cuba laju kan cikt.banggsakit..aku dah takmtahan sedap dan nikmat sangat pantartnya…aku tolak dan rendam .aku dah mula rasa ada kgerakanndan kemutan dari lubang dalam norra.sayang sedapnyaa lubang sayang sedaoo sempitnyaa.bang pelan2 dulu. ya sayangg.aku mula enjut pelan2.laju sikit.laju lagi.bangggg aduhh bangg sssakittt sssstttahhhhahhhh.sayang aku enjut lagi bila nora dah tenang…aku buka luaskan kangkangnya lagi.sorong tarik enjut2 pelan laju palan laju ahhhhhhhssssstttttbbbaanngggggg sssakitttssseeddaaapppp bangg sssedddapppp ahn ahn ah uahnuah twetiba badan nora kejang diopeluknya kau kuat2 diciumnya aku semau2nya.nor klimax kali ke dua…aku terus tekan dan benam kedasr pantnt norra.kuat kemutanya pantat nora.ahhh sayangg sedapp sayangg.norra puassn takkk.sakit lagii takkk..bangg banggg nora puas bangg.sedapnya abang punyaa.keras besar panjang..cuma masih sakit dan ngilu lgi bang…tak pe sayangg kejap lagi hilang sakit lahh…nora sayang abanggg.abang hebat lah.untung kakak dapat abang,nora dsh tak sebut puan lagi.dah sebut kakak.bangg abang hanya untuk kakak dan nor aje ya…abang nora sedia puaskan abang…janji abang puas nora sakit tak pe bangg.nora terus belai rambut aku dan cium dan kucup aku.kmedian terasa dia kemutkan pantatnya…sayangggss bangg sedapp takk.sedap sayangg lagiii.abang masih tek reti nakmpuaskannabang. abang ajarmnora ya. yaa sayangg.aku terus bersemangat kuat.terus ku tarikk ahhhhh bangggg pelannn2 yaaaa ssssakkkittt lagiii.sayang dah beresedia kann.dah bang.,,.lakukanlah banggg norra rela bang norra mau abang puas sepuas2nya denganb norrrra.aku pun enjut lagi mula2 pelan2 laju laju ahhhhhhhbanggggg sssstttt sssskkkitttt ahhhbangggg sssseddddaaappppppbang bangggggg sedappp bangg banggg sedappp bangg lagii bangg lagi bnag.jangan berhenti bengbbangg terus bagnggahn ah ah ahhhhh.sayangg banggg sedap tak kk sedap sayangg.kemut kuat2 lagi sayang au au au aku merasa satu kenikmatan yang amat luarbiasa.memang sedappp.bangggg banggg sayanggg …ah ahhh ahh awww awwwww. aku teeruskan.kedua kaki noar dah tegak melepasi kepala aku. aku jengah pantat nora berlendirr dann bercamopur merah darah daro norr.awawawaw bangg sedappd sedapppsssssdappnya kuat2kuat2 bang lagi2 lagiiiiii ssssttttt.banggg norrrr dsah nsk kuar agiii.nora nak kuar sma dengan abanggg.aku enjut selaju2nya aku hentak sedalmnya2 nora terus kemu2 sedut2 ahhahhhahh sedapppnya norra sayanggg jommsayangg abangg pun dah rasa bangg lagii bnag jomm ahhhh bangggg ahhhahhhahh asayanggg bangggsayangg bangggg kami samu2 sampai kami terdampar kelemasan kami berpelukann..kepunck kepuasan yang amat luarbiasa.banggg dah lewat sangatt nora belum kemas.nanti kakak balik belum siap. kami mandi bersama.bang pedih dan ngilu lagiii.habis cadar katil nora penuh dengan darah.bangg darahh. abang ambil dara mahkota norrra.sayangg i love u.masa mandi batangn aku naik lagi.aku mintak nor tonggeng dan buatnstail doddie..ahh ahhh ssedapppp sedapppnya bangg.aku aynu lagi dari belakangg.pehh memangg sedap dan nikmat main dengan norrra….dalam 20 menit kami gem sama2.untuk kali keduanya aku semburkan air lelakim aku kat lubang pantat nora. ini lah pengalaman benar aku denga pembantu rumah aku.dan kami selalu melakukanya bila ada peluang.kami sama2 jaga line.dan taka ada semua yang tahu

Goyangan Panas Tetangga

Kejadian ini terjadi sekitar satu bulan yang lalu. Waktu itu saya beserta dua orang teman kantor sedang makan siang di sebuah restoran di bilangan Kemang. Ketika saya hendak membayar makanan, saya mengantri di belakang seorang wanita cantik yang sedang menggendong anak kecil.

Karena agak lama, saya menegurnya. Ketika ia menengok ke arah saya, saya sangat kaget, ternyata ia adalah Mirna. Nah, Mirna ini adalah istri tetangga saya di komplek rumah saya.
“Eh, Mas Vito. Lagi ngapain Mas..?” tanyanya.
“Anu, saya sedang makan siang. Kamu sama siapa Mir..? Andre ndak ikut..?”
“Enggak Mas, dia lagi tugas luar kota. Saya lagi beli makanan, sekalian buat nanti malam. Soalnya si Ijah lagi pulang kampung juga. Ya sudah, saya keluar aja bareng Vina (anaknya-pen).”
“Kamu bawa mobil..?” tanya saya.
“Enggak tuh Mas, mobilnya dibawa Mas Andre ke Lampung.”
“Oo, mau pulang bareng..? Kebetulan saya juga mau langsung pulang, tadi habis tugas lapangan.”
“Ya sudah nggak apa-apa.”

Singkat cerita, saya dan kedua teman saya langsung pulang ke rumah masing-masing. Sementara saya, Mirna dan Vina pulang bersama di mobil saya. Sesampainya di rumah Mirna yang hanya berjarak 4 rumah dari saya, Mirna mengajak mampir, tapi saya bilang mau pulang dulu, ganti baju dan menaruh mobil. Karena Jenny, istri saya, sedang pergi ke rumah orangtuanya, saya langsung saja pergi ke rumah Mirna dengan memakai celana pendek dan kaos.

Ternyata, rumah Mirna tertata cukup apik. Ketika saya masuk, si Mirna hanya memakai piyama mandi.
“Saya ganti baju dulu ya Mas, gerah nih,” katanya sambil tersenyum.
“Oo.., iya, si Vina mana..?” tanya saya sambil terpesona melihat kecantikan dan kemulusan body si Mirna.
“Anu Mas, dia langsung tidur pas sampai di rumah tadi, kasihan dia capek, saya ke kamar dulu ya Mas..!”
“Eh, iya, jangan lama-lama ya,” kata saya.

Ketika Mirna masuk ke dalam kamar, dia (entah sengaja atau tidak) tidak rapat menutup pintu kamarnya. Merasa ada kesempatan, saya mencoba mengintip. Memang lagi mujur, ternyata di lurusan celah pintu itu, ada kaca lemari riasnya. Wow, untuk ukuran wanita yang telah mempunyai anak berumur 3 tahun, si Mirna ini masih punya bentuk tubuh yang bagus dan indah. Dengan ukuran 34B dan selangkangan yang dicukur, dia langsung membuat “adik kecil” saya berontak dan bangun. Dan yang menambah kaget saya, sebelum memakai daster yang hanya selutut, ia hanya memakai celana dalam jenis G-string dan tidak mengenakan BH. Sebelum ia berjalan ke luar kamar, saya langsung lari ke sofa dan pura-pura membaca koran.

“Eh, maaf ya Mas kelamaan.” kata Mirna sambil duduk setelah sepertinya berusaha untuk membetulkan letak tali celana dalamnya yang menyempil.
“Ndak apa-apa kok, saya juga lagi baca koran. Memangnya Andre berapa hari tugas luar kota..?” tanya saya yang juga ‘sibuk’ membetulkan letak si ‘kecil’ yang salah orbit.
Sambil tersenyum penuh arti, Mirna menjawab, “3 hari Mas, baru berangkat tadi pagi. Ngomong-ngomong saya juga sudah 2 hari ini nggak liat Mbak Jenny, kemana ya Mas..?”
“Dia ke rumah orangtuanya. Seminggu. Bapaknya sakit.” jawab saya.

“Wah, kesepian dong..?” tanya Mirna menggoda saya.
Merasa hal ini harus saya manfaatkan, saya jawab saja sekenanya, “Iya nih, mana seminggu lagi, ndak ada yang nemenin. Kamu mau nemenin saya emangnya..?”
“Wah tawaran yang menarik tuh..,” jawab Mirna sambil tersenyum lagi, “Emangnya Mas mau saya temenin..? Saya kan ada si Vina, nanti ganggu Mas lagi. Mas Vito kan belum punya anak, jadinya santai.”
“Ndak apa-apa, eh iya, saya mau tanya, kamu ini umur berapa sih? Kok keliatannya masih muda ya..?” sambil menggeser posisi duduk saya supaya lebih dekat ke Mirna.
“Saya baru 27 kok Mas, saya married waktu 23, pas baru lulus kuliah. Saya diajak married Mas Andre itu pas dia sudah bekerja 3 tahun. Gitu Mas, memang kenapa sih..?”
“Ndak, saya kok penasaran ya. Kamu sudah punya anak umur 3 tahun, tapi kok badan kamu masih bagus banget, kayak anak umur 20-an gitu.” kata saya.
“Yah, saya berusaha jaga badan aja Mas. Biar laki-laki yang ngeliat saya pada ngiler,” katanya sambil tersenyum.

“Wah, kamu ini bisa saja, tapi memang iya sih ya, saya kok juga jadi mau ngiler nih.”
“Nah kan, mulai macem-macem ya, nanti saya jewer lho..!”
“Kalo saya macem-macem beneran, emangnya kamu mau jewer apa saya..?” tanya saya sambil terus melakukan penetrasi dari sayap kanan Mirna.
Merasa saya melakukan pendekatan, Mirna kok ya mengerti.
Sambil menghadap ke wajah saya, dia bilang, “Wah, kalo beneran, saya mau jewer ‘burungnya’-nya Mas Vito, biar putus sekalian.”
“Memangnya kamu berani..?” tanya saya, “Dan lagi saya juga bisa mbales,”
“Saya berani lho Mas..!” sambil beneran memegang ‘burung’ saya yang memang sudah minta dipegang, “Terus Mas Vito mbalesnya gimana..?”
“Nanti saya remes-remes lho toketmu..!” jawab saya sambil beneran juga melakukan serangan pada bagian dada.

Karena merasa masing-masing sudah memegang ‘barang’, kami tidak bicara banyak lagi. Saya langsung mengulum bibir Mirna yang memang lembut sekali dan basah serta penuh gairah. Dan tampaknya, Mirna yang sudah setengah jalan, langsung memasukkan tangannya ke dalam celana saya, tepat memegang ‘burung’ saya yang maha besar itu (kata istri saya sih).
“Mas Vito, kontolnya gede banget.” kata Mirna sambil terengah-engah.
“Sudah, nikmati aja. Kalo mau diisep juga boleh..!” kata saya.

Dan tanpa banyak bicara, Mirna langsung membuka 2 pertahanan bawah saya. Dengan seenaknya ia melempar celana pendek dan celana dalam saya, dan langsung menghisap batang kemaluan saya. Ternyata, hisapannya top banget. Tanpa tanggung-tanggung, setengah penis saya yang 18 cm itu dimasukkan semuanya.
Dalam hati saya berpikir, “Maruk juga nih perempuan..!”

Setelah hampir 5 menit, Mirna saya suruh berdiri di depan saya sambil saya lucuti pakaiannya. Tanpa di komando, Mirna melepas celana dalamnya yang mini itu, dan menjejalkan kemaluannya yang tanpa bulu ke mulut saya. Ya sudah, namanya juga dikasih, langsung saja saya ciumi dan saya jilat-jilat.
“Mas, geli Mas,” kata Mirna sambil terus menggoyang-goyangkan pantatnya.
“Tadi ngasih, sekarang komentar..!” kata saya sambil memasukkan dua jari tangan saya ke dalam vaginanya yang (ya ampun) peret banget, kayak kemaluan perawan.

Masih dalam posisi duduk, saya membimbing pantat dan vagina Mirna ke arah batang kemaluan saya yang makin lama makin keras. Perlahan-lahan, Mirna memasukkan kejantanan saya ke dalam vaginanya yang mulai agak-agak basah.
“Pelan-pelan ya Mir..! Nanti memekmu sobek,” kata saya sambil tersenyum.
Mirna malah menjawab saya dengan serangan yang benar-benar membuat saya kaget. Dengan tiba-tiba dia langsung menekan batang kejantanan saya dan mulai bergoyang-goyang. Gerakannya yang halus dan lembut saya imbangi dengan tusukan-tusukan tajam menyakitkan yang hanya dapat dijawab Mirna dengan erangan dan desahan. Setelah posisi duduk, Mirna mengajak untuk berposisi Dog Style.

Mirna langsung nungging di lantai di atas karpet.
Sambil membuka jalan masuk untuk kemaluan saya di vaginanya, Mirna berkata, “Mas jangan di lubang pantat ya, di memek aja..!”
Seperti anak kecil yang penurut, saya langsung menghujamkan batang kejantanan saya ke dalam liang senggama Mirna yang sudah mulai agak terbiasa dengan ukuran kemaluan saya. Gerakan pantat Mirna yang maju mundur, benar-benar hebat.

Pertandingan antar jenis kelamin itu, mulai menghebat tatkala Mirna ‘jebol’ untuk yang pertama kali.
“Mas, aku basah..,” katanya dengan hampir tidak memperlambat goyangannya.
Mendengar hal itu, saya malah langsung masuk ke gigi 4, cepat banget, sampai-sampai dengkul saya terasa mau copot. Kemaluan Mirna yang basah dan lengket itu, membuat si ‘Vladimir’ tambah kencang larinya.

“Mir, aku mau keluar, di dalam apa di luar nih buangnya..?” tanya saya.
Eh Mirna malah menjawab, “Di dalam aja Mas, kayaknya aku juga mau keluar lagi, barengin ya..?”
Sekitar 3 menit kemudian, saya sudah benar-benar mau keluar, dan sepertinya Mirna juga.
Sambil memberi aba-aba, saya bilang, “Mir, sudah waktunya nih, keluarin bareng ya, 1 2 3..!”
Saya memuntahkan air mani saya ke dalam liang vagina Mirna yang pada saat bersamaan juga mengeluarkan cairan kenikmatannya. Setelah itu saya mengeluarkan batang kejantanan saya dan menyuruh Mirna menghisap dan menjilatinya sekali lagi. Si Mirna menurut saja, sambil ngos-ngosan, Mirna menjilati penis saya.

Ketika Mirna sedang sibuk dengan batang kejantanan saya, Vina bangun tidur dan langsung menghampiri kami sambil bertanya, “Mami lagi ngapain..? Kok Om Vito digigit..?”
Mirna yang tampaknya tidak kaget, malah menyuruh Vina mendekat dan berkata, “Vina, Mami nggak gigit Om Vito. Mami lagi makan ‘permen kojek’-nya Om Vito, rasanya enak banget deh, asin-asin..”
“Mami, emangnya permennya enak..? Vina boleh nggak ikut makan..?” tanya Vina.
Sambil mengocok-ngocok penis saya, Mirna berkata, “Vina nggak boleh, nanti diomelin sama Om Vito, mendingan Vina duduk di bangku ya, ngeliat Mami sama Om Vito main dokter-dokteran.”

Saya yang dari tadi diam saja, mulai angkat bicara, “Iya, Vina nonton aja ya, tapi jangan bilang-bilang ke Papi Vina, soalnya kasian Mami nanti. Ini Mami kan lagi sakit, jadinya Om kasih permen terus disuntik.”
Sambil terus memegang penis saya yang mulai kembali mengeras, Mirna berkata pada Vina, “Nanti kalo’ Vina nggak bilang ke papi, Vina Mami beliin baju baru lagi deh, ya? Tuh liat, suntikannya Om Vito mulai keras. Vina diam aja ya, Mami mau disuntik dulu nih..!”

Merasa ada tantangan lagi, saya langsung mencium Mirna dengan lembut di bibirnya yang masih beraroma sperma, sambil meremas buah dadanya yang kembali mengeras. Mirna langsung melakukan gerakan berputar dan langsung telentang sambil tertawa dan berteriak tertahan, “Babak kedua dimulai, teng..!”
Sementara Vina hanya diam melihat maminya dan saya ‘acak-acak’, walaupun terkadang dia membantu mengelap keringat maminya dan saya.

Itulah pengalaman saya dan Mirna yang masih berlanjut untuk hari-hari berikutnya. Kadang-kadang di rumah saya, dan tidak jarang pula di rumahnya. Kami melakukan berbagai macam gaya, dan di segala ruangan dan kondisi. Pernah kami melakukan di kamar mandi, masih dengan Vina yang ikut nimbrung ‘nonton’ pertandingan saya vs maminya. Dan Vina juga diam dan tidak bicara apa-apa ketika papinya pulang dari Lampung.

Hal itu malah makin mempermudah saya dan Mirna yang masih sering bersenggama di rumah saya ketika saya pulang kantor, dan ketika istri saya belum pulang dari rumah orangtuanya. Dan saya akan masih terus akan menceritakan pengalaman saya dengan Mirna. Dan nanti akan saya ceritakan pengalaman saya dengan adik Mirna, Rere.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: