Arsip untuk September, 2010

Zura Istri Orang

Kisah yang nak aku sampaikan ini adalah kisah yang benar berlaku dan aku rasa ianya akan dapat terus aku lakukan kerana semuanya terjadi atas kerelaan masing-masing. Semuanya bermula apabila aku berpindah ke satu kawasan perumahan yang agak hampir dengan tempat aku bekerja.

Di kawasan itu aku mengenali satu pasangan yang rumah mereka hanya selang satu pintu saja dari rumah ku. Pertama kali aku melihat pasangan itu, aku dapat merasakan kelainan kerana aku melihat suaminya yang ku kenali sebagai Rahmat telah agak berumur sementara isterinya yang kukenal dan di panggil dengan nama Zura itu kelihatam masih muda.

Segala tekaan ku tepat kerana dari perkenalan itu aku mengetahui bahawa Rahmat telah berusia 42 tahun sedangkan Zura cuma baru berusia 26 tahun. Mereka masih belum mempunyai anak. Aku pun tidak pernah bertanya lebih lanjut.Perhubungan kami amat baik, lagi pun kebetulan hobi Rahmat dan aku sama.. masing-masing gila memancing.

Persahabatan itu terus berlangsung dan kini telah hampir 7 bulan kami berkawan. Tentang isteri Rahmat pula, Zura juga ku lihat seorang wanita yang baik. Tidak dapat aku nafikan Zura memang cantik dan jelita. Semua ciri-ciri kewanitaan ada pada Zura dan terus terang aku katakan yang aku amat meminati Zura. Cuma malang nasib ku dia isteri orang. Aku juga dapat merasakan yang Zura amat menyenangi aku.

Kepercayaan yang diberikan Rahmat kepada ku membuatkan aku bebas untk keluar masuk ke rumah mereka hinggalah pada satu hari semua cerita di sebalik rumah tangga yang ku lihat aman damai itu terbongkar rahsianya. Segala-galanya bermula ketika Rahmat tiada di rumah. Aku yang singgah sebentar dengan hajat ingin meminjam joran pancing Rahmat….. telah mendapati tidak ada sesiapa pun di ruang tamu rumah itu.

Oleh kerana telah biasa aku pun tidaklah memanggil atau pun memberi salam. Aku pun terus saja menuju ke tangga utk naik ke tingkat atas dan mengambil joran yang tersandar di tepi dinding. Ketika aku melintasi bilik tidur mereka aku melihat pintu yang sedikit renggang. Aku pun menilik sedikit ke dalam. Berderau darah ku bila aku dapati Zura sedang menelentang di atas katil dengan hanya berkain batik tanpa ada sesuatu pun yang menutup bahagian badannya dari perut ke atas.

Dia kulihat seperti mengurut-ngurut sepasang buah dadanya yang kulihat menegang dan tertonjol. Terus-terang aku katakan yang aku amat terpegun melihat bahagian badan yang terdedah itu. Segala-galanya jelas terpampang di depan mataku. Dengan warna kulit yang kuning langsat, kegebuan badan nya begitu cepat merangsang aku. Ditambah pula dengan sepasang gunung yang comel mengkal di dadanya. Sepasang puting berwarna merah lembut dengan bulatan kecil berwarna coklat pudar mengelilingi puting itu. Pemandangan yang begitu terus membuatkan ‘belut’ yang bersarang di dalam seluar ku mengeras pejal.

Aku yang begitu asyik melihat dan menatap keindahan badan Zura… tiba-tiba terhantuk tombol pintu di sebelah ku. Zura menoleh dan memandang tepat ke arah ku. Serta merta dia bangun dan terus menarik kain batiknya ke atas dan berkemban. Aku fikirkan tentu Zura marah dengan perbuatan ku mengintai tadi. Namun sebaliknya dia kelihatan selamba dan menghampiri ku.

Haai….! Lama dah mengintai….soalnya. Aku tersipu-sipu sambil itu mataku terus terusan tidak dapat mengalih pandangan dari melihat tubuhnya. Aku yang mendapat satu akal terus bertanya..

Kenapa Zura buat cam tu Zura ku lihat terdiam dengan soalan ku… Akhirnya dia pun terus menceritakan tentang rumahtangganya yang cuma dilihat bahagia di luar sedangkan dia sendiri tidak pernah dapat menikmati kesedapan berumahtangga secara yang sebenarnya.

Dia pun menceritakan bahawa Rahmat bukanlah seorang yang hebat dari segi perlakuan seks. Pendek kata Rahmat tidak pernah dapat bertahan lama… paling lama pun cuma lah 10 minit saja…! Sedangkan bagi Zura ketika itu dia masih lagi dalam peringkat ‘warm up’. Lagi pun kata Zura, Rahmat seorang yang agak typical dlm seks. Bagi Rahmat.. seks adalah acara menindih Zura dan memasukan zakarnya sambil menghenjut 4 atau 5 kali sebelum terkulai lembik. Tidak pernah ada ‘fore play’ atau sebagai nya.. dia buat terus ‘direct to the point’.

Aku melopong mendengar kisah itu. Nyatalah Zura selama ini tidak puas. Aku memujuknya dengan mengatakan mungkin faktor usia Rahmat yang menyebabkan dia begitu. Zura diam saja. Tiba-tiba ku rasakan yang jari jemarinya merayap-rayap di atas peha ku. Aku segera merenung Zura. Dia memandang ku dengan satu pandangan yang amat sukar untuk di mengertikan. Matanya kuyu dan nafas nya mula kencang. Aku juga sudah mula didatangi bisikan nafsu… Aku mendengar Zura berkata..

Maann… tolong Zuraaa.. sekali ni aje, pleaseeeeeeee…. Zura janji Zura tak akan cakap kat sesiapa… ok… pleaseeeeee…. rayu Zura pada ku. Aku cuma mampu untuk berdiam diri. Dalam pada aku berfikir tentang rayuan Zura itu, rupa nya Zura telah membuat anggapan yang aku akan akur dengan kehendak nya…Tiba-tiba saja butang baju kemeja ku dibuka olehnya.

Jari-jari Zura yang halus dan lembut itu mula merayap di atas dada ku. Puting tetek ku yang kecil itu mula dicuit-cuitnya. Aku terus dilanda ghairah. Akhirnya aku membiarkan saja Zura berbuat sesuka hatinya pada ku. Baju kemeja ku dibuka terus. Kedudukan kami yang masih berdiri itu memudah kan segala-galanya. Kini bibir Zura yang merah basah itu mendarat atas dadaku. Lidahnya mula menjilat-jilat puting tetek ku.. Aku merasa kesedapan yang luarbiasa. Zura pula tidak langsung membenarkan tangan ku merayap di atas badannya walaupun aku begitu ingin untuk melucutkan kain kembannya.

Aku menyandar ke dinding. Lidah Zura terus menjilat jilat sekitar dada ku. Ku biarkan saja sambil kadang-kadang dia menjeling melihat reaksi ku. Mulut Zura kini menjelajah ke bahagian perut ku. Dicium-ciumnya sekitar perut ku hingga aku merasa begitu geli. Akhirnya dia membuka butang seluar ku sambil menurunkan zipnya.

Apabila terlucut saja seluarku, kelihatanlah keadaan zakar ku yang telah menegak terpacak di dalam seluar kecik itu. Zura tersenyum. Aku pula terus memejamkan mata menanti tindakan selanjutnya. Aku merasakan yang zakar ku diramas-ramas dan kemudian seluar dalam ku di tarik ke bawah. Zakar yang telah mengeras ke tahap maksimum itu terus terpacak apabila pembalutnya telah ditarik ke bawah.

Zura mengurut-ngurut manja zakar ku itu. Hampir hendak mengeliat aku di buat nya. Kalaulah aku tak bersandar ke dinding, mau tumbang aku. Zura melutut dengan kepalanya kini betul-betul berhadapan dengan zakar ku. Perlahan-lahan dia merapatkan mulutnya sambil menggenggam zakar ku dengan kedua belah tangan nya. Aku terdengar Zura bersuara…

Eeeemmmm.. panjang juga ya Man,lebih dua penggenggam ni…!

Zura ku lihat seperti mengukur kepanjangan zakar ku. Akhirnya dia dengan perlahan memasukan batang ku ke dalam mulutnya. Dikepatnya seketika… terasa menjalar panasnya bila batang ku itu telah masuk ke dalam mulutnya. Lidahnya bermain-main di sekitar kepala takuk ku. Berdenyut-denyut rasanya bila batang ku mula dihisapnya dengan rakus. Air liurnya menjelejeh keluar. Sesekali dia menjilat-jilat bahagian tengah batang ku. Manakala ada ketikanya pula dia mengeluarkan batang ku dari mulutnya dan tangannya dengan laju melancapkan aku. Akibat dari tindakan Zura yang berterusan itu, aku seperti merasa hendak terpancut dibuatnya.

Mungkin kerana merasa lenguh, setelah lama mengulum dan menghisap batang ku, Zura menghentikan kegiatan nya. Dia bangun sambil tangannya terus memegang batang ku. Dia menarik aku menuju ke arah katilnya. Aku yang merasakan peluang untuk bertindak balas telah telah tiba, terus saja menolak Zura hingga terbaring di atas katil.

Zura mungkin terasa sedikit terkejut dengan perlakuan ku itu. Namun di bibirnya terus menghadiahkan aku senyuman yang kurasakan paling manis sekali. Aku dah tidak peduli, kali ini apa nak jadi… jadilah…. bisik hati kecil ku. Peluang ini tak akan ku lepaskan. Lagi pun bukan aku yang mencari, ianya datang sendiri fikir ku.

Kain batik Zura ku lucutkan. Kini terpampang lah segala keindahan bentuk tubuh yang selama ini aku impikan. Lekuk badan Zura begitu menggiurkan. Aku mengagak potongan badan nya 332734. Selain dari buah dadanya yang pejal, sepasang peha Zura juga amat menghairahkan aku. Cantik peha itu.. rasa nak ku gigit-gigit pehanya. Tambah pula betisnya yang bunting padi itu ku lihat di tumbuhi reroma halus yang jarang jarang. Punggung nya juga bulat dan gebu. Dan yang paling geram aku melihatnya ialah bulu farajnya yang tumbuh halus memanjang.

Namun Zura ku lihat asyik mengepit pehanya. Dia seperti tidak mahu aku begitu cepat melihat farajnya. Pendek kata semua yang ada pada tubuh Zura amat menyelerakan aku. Tambahan pula aku sendiri memang jarang dapat peluang dengan wanita. Selama ini aku cuma melancap saja ukt melampiaskan nafsu ku.

Menyedari aku perlu utk bertindak semula, sepasang buah dada Zura adalah sasaran pertamaku. Ku ramas dan ku usap perlahan-lahan buah dada yang mengkal itu. Zura mula hilang daya sedar. Puting comelnya ku hisap semau hati ku….. Zura mula mengeluh manja..

MMMmmmmm..oooohh

Aku tambah galak bila ku dengar keluhan itu. Kadang-kadang ku gigit lembut pada puting yang makin mengeras itu. Zura telah mendesah. Ransangan nafsunya mula meningkat. Setelah agak lama aku beroperasi di kawasan pergunungan itu, aku mula beralih arah. Peha Zura ku cuba bukakan. Sedikit tentangan dapat aku rasakan.

Namun aku bertindak bijak. Pangkal pehanya ku jilat. Zura kegelian lantas membuka sedikit pehanya. Peluang itu terus ku gunakan. Ku kangkangkan Zura selebar-lebarnya. Ku lipatkan kakinya di atas bahu ku sambil tangan ku meraup sepasang peha yang lembut itu. Muka ku terus saja ku sembamkan ke kawasan segitiga larangan Zura.

Ku dengar dia merengek bila saja lidah ku mula menjelajahi tepian alur bibir farajnya. Bibir itu merekah bila lidah ku mula memasuki kawasan dalam faraj. Bahagian dalam kawasan faraj Zura masih kemerahan ku lihat. Ini menandakan tidak ada aktiviti lasak yang selalu dilakukan di situ. Suis kecil di hujung belahan farajnya ku picit.

Zura yang cuba menahan suaranya tetapi dia jelas gagal. Dia terus merintih. Dia benar benar dihurungi kenikmatan. Bahkan aku juga dapat merasa ada cecair licin yang dah mula mengalir keluar dari dalam farajnya. Setelah puas kawasan segitiga itu ku kerjakan luar dan dalam, aku membalikkan badan Zura kepada posisi Zura meniarap.

Inilah yang buat aku begitu geram. Melihat punggungnya yang gebu itu, aku terus menjilat kawasan dalam punggungnya. Lubang punggung Zura yang kecil itu aku jilat semahu-mahu ku. Zura mungkin terkejut dengan perlakuan ku itu. Namun kuterangkan kepadanya yang aku cuma mahu dia puas dan merasai segala kenikmatan yang sepatutnya dia rasakan. Mendengar kata ku, Zura terus mendiam kan diri.

Lubang punggung yang kecil itu ku jolok denagn jari telunjuk ku…. Serta merta kemutan yang kuat ku rasakan. Muka Zura sedikit berkerut. Aku lantas bertanya apa rasanya bila jari ku menikam masuk ke dalam lubang punggung nya….

Perit sikit…!’ jawab Zura lembut. Namun dia mengatakan yang dia juga amat menyukai cara ku itu. Selasai saja semua warm up itu ku lakukan, maka tibalah ketikanya aku hendak menusuk kan batang ku ke dalam farajnya. Zura kembali ku telentangkan… kakinya ku kankangkan seluas mungkin.. Tiada tentangan yang ku terima.

Kini kepala batang ku tepat berada di permukaan faraj Zura. Aku tidak terus memasukkan nya. Aku berhenti seketika sebelum menarik nafas dan lepas itu barulah ku rendahkan sikit badan ku hinggalah zakar ku dapat ku jolok masuk ke dalam farajnya.

Tembus saja lipatan faraj Zura bila zakar ku mula mengasak masuk maka terdengarlah letusan suara Zura yang cuba ditahannya selama ini. Merengek dan merintih dia bila hentakan ku makin lama makin kasar dan laju. Air berahi Zura makin melimpah keluar. Berkocak-kocak bunyinya bila saja gerakan keluar masuk zakar ku terus berlaku. Dinding faraj yang lembut itu terus menggesel-gesel kepala zakar ku.

Aku juga dapat merasakan yang Zura telah klimaks bila zakar ku dijerut kuat oleh farajnya. Di samping itu aku juga dapat merasakan semburan air berahi Zura yang begitu banyak membasahi farajnya. Ianya membuak buak hingga meleleh-leleh keluar ke celah kelangkang nya. Zura terkapar tidak berkutik selepas itu. Faraj nya menerima saja kemasukan dan henjutan terus-terusan dari ku. Tubuhnya bergerak gerak bila aku menghinggut rakus. Matanya terpejam rapat. Cuma nafasnya saja yang bergerak pantas.

Akhirnya setelah lebih setengah jam aku mengerjakan Zura dengan berbagai cara dan posisi, aku mengambil keputusan untuk tidak lagi mengawal klimaks ku. Lantas ku mencabut zakar ku dari dalam faraj nya. Aku ingin melakukan sesuatu yang paling aku ingin rasai. Aku membisikan pada Zura yang aku berkerkeinginan untuk mendatanginya dari pintu belakang. Mulanya Zura agak keberatan. Namun setelah ku pujuk dan kurayu, tambahan pula dia sendiri mengatakan yang dia telah tidak berdaya dan telah klimaks lebih tiga kali, maka dia pun mengangguk saja menyetujui kehandak ku.

Aku pun lantas membalikkan tubuhnya supaya berposisi meniarap. Ku letakkan sebiji bantal di bawah perutnya. Zura jelas tidak membantah dan menbiarkan saja aku berbuat sesuka hati. Bila saja bantal itu telah berada di bawah perutnya, maka posisi Zura telah tertonggeng sedikit. Ku bukakan belahan punggungnya sementara saki baki air berahi Zura yang masih ada terpalit di batang ku berperanan melicinkan sikit kerja aku. Aku memegang batang ku lantas terus menekan masuk ke dalam lubang punggung Zura yang kecil itu.

Aku dapat merasakan yang zakar ku terbolos masuk ke dalam lubang itu. Serentak dengan kemasukan zakar ku, Zura terjerit. Namun ianya sudah terlambat untuk meraih simpati aku. Aku langsung tidak mengendahkannya. Maka berterusanlah Zura merintih kepedihan sambil aku terus menghentak masuk batang ku semau-maunya.

Akibat dari jerutan dan kemutan yang amat kemas mencengkam zakar ku, aku tidak mampu lagi untuk bertahan lama. Aku memusatkan seluruh tumpuan ku dan akhirnya satu pancutan yang keras aku lepaskan ke dalam lubang kecil itu. Hampir 5 kali tembakan aku lepaskan sambil batang ku jauh terbenam di dasar lubang punggung nya.

Setelah semuanya selesai, aku pun mencabut batang ku dari lubang punggung Zura sambil dia sendiri bangun dan berlari anak menuju ke tandas. Aku lihat dia seperti tercirit-ciritkan cecair serba putih yang bercampur kekuningan. Mana tidaknya, apabila air mani ku yang bertakung di dalam lubang punggung itu mula meleleh-leleh keluar.

Aku tersenyum puas menelitikan hasil penangan ku itu. Setelah kembali berpakaian aku menunggu Zura keluar dari bilik air. Seketika kemudian dia pun keluar dan terus menyarung kembali kain batiknya serta memakai baju.

Terima kaseh Man… Zura puas sangat…. tapi ini luar biasa sikit la.. katanya sambil menunjukkan isyarat jarinya ke arah punggungnya sendiri. Aku ketawa sambil memberitahu bahawa lubang itu amatlah enak sebenarnya.

Zura berjalan mendahului aku menuruni tangga. Aku lihat gaya jalannya dah sedikit kengkang. Aku tersenyum sendirian sambil merasakan semakin meluap luap tahap kebanggan ku. Sampai di muka pintu barulah aku menerangkan bahawa aku sebenarnya ingin mengambil joran yang ada untuk pergi memancing. Sambil berseloroh Zura berkata….

Isshh.. apa payah nak memancing pakai joran tu… joran yang lagi satu tu lagi best… kan dah dapat pancing Zura pun…. katanya sambil ketawa kecil.

Sebelum beredar, aku sempat mengucup bibirnya dan meramas punggungnya sekali lalu. Zura juga berjanji bahawa aku boleh meratahnya bila-bila masa saja yang aku suka. Aku juga mengatakan yang mungkin dalam masa yang terdekat ini dia akan aku kerjakan sekali lagi.

Zura cuma mengangguk setuju. Aku pun beredar menuju ke rumah ku sambil memasang rancangan sekali lagi untuk menyetubuhi Zura…

Tak Disangka

Namaku Ahmad Denial , aku bekerja sebagai Executive Q.C , disalah sebuah syarikat swasta di Pulau Pinang. Aku tinggal di kondo mewah dekat Bandar Sunway, Seberang Perai. Hadapan rumah ku adalah rumah sewa perempuan. Malam tuh neighbour I punya rumah, baru balik cuti raya dari kampung dan tersermpak dengan aku di tanggal bawah sambil memperkenalkan kawan barunya yang datang dari kampung, namanya mazlin@ lebih mudah Lyyn saja Neighbour I nie terpaksa pegi keja ari nie jugak kalu bolih I nak u tolong tengok –tengok kan dia samer jika tak jadi hal borak –boraklah ngan dia sebab neighbour I besok baru abih keja, takut Lynn boring lak nanti.

So, she come to my house this midnight sebab nak pinjam `Internet` aku . Aku first time kenal dia she `s very beautiful. Macam Vanida Imran rupa dia because badan dia cukup cantik. Lepas about half an hour, aku pun pi sembang dengan dia tanya dia apa surfing. She said saja-saja. And then aku asked her if dia dah tengok satu site baru `melayuboleh`,@ `pondok putri` melayu punya.

She said ‘what… melayu…’. Aku pun proceed tunjuk dia your site. She was excited,
so we all pun tengok-tengok and baca some of the stories. And then your last picture dengan kawan tu yang you tengah jilat tetek kawan you, we all pun mula cerita pasal orang sex. And then we surfed some other sites. Saja for fun.

Sambil tu we all sambillah komen-komen gambar-gambar yang we all tengok and then on and on tengok bab big tits pulak. Aku pun komen kat dia tetek dia besar. Tiba – tiba muka dia merah jer , malu kot.

Dia kata aku nie nakal la . Then aku tanya dia if dia pernah have sex. Dia senyum aje, make me promise not to mention it to anybody, dia kata tak pernah, tapi kalu sorang – sorang tuh ader ler main sendiri. Tuh pun dengan jari jer takut sakit. Aku kata kat dia, tengok banyak-banyak ni stim pulak rasa. Dia kata ‘yes, aku pun rasa horny pulak.’ Then aku kata kat dia, ‘eh, you pakai baju macam ni, tunduk-tunduk macam nieh you nak buat I stim ke’ aku cakap macam tu sebab dia pakai baju yang leher bulat, cuttingnya low sikit, nampak pangkal alur tetek dia, dahlah tetek dia besar, kalau tunduk ke bongkok sikit memang nampak tetek. Dia kata, ‘alah, biasalah.

Then aku kata, ‘eh. boleh nampaklah, cuba you tunduk ambil pensil jatuh ni’. So when she bent down memang terang tang tang nampaklah dua tetek dia, walaupun pakai bra, tapi nampak gunung – aku kata, ‘hah tu nampak, puting je tak nampak’.

We all pun gelak-gelak, then dia kata ‘em`nak sangat ker, nanti kejap, kalau Lyyn tarik sikit bawah bra Lyyn ni, bagi keluar puting macam ni. Dia pun tarik sikit bra cup dia ke bawah, dan terjojol keluar puting dia, dah keras aku tengok.

We all pun gelak, dan dia kata ‘Kalau macam ni, Lyyn nak cubalah sebab nak tau jugak macam mana rasernyer . Aku kata ‘mesti best gila, tetek you dah besar gila, puting you pun perfectlah!’ Dia kata ‘ye ke you think so’ Langsung dia bukak butang Baju dia dan release her bra clip and tersembol tetek dia dua depan mata aku, and then she cupped both her breasts from underneath and bring it forward. Aku tengok memang canggih betul! Besar, pejal, areolanya perfect round, and putingnya tak boleh nak gambarkan, perfect macam eraser kat belakang pensel tu!

Aku pun naik stim. Aku tak terkata apa, tengok aje. Then she, while still cupping her breasts, catch her nipples between her thumand index finger and started to twirl them! Aku kata kat dia ‘stimnya you! tak tahan ke’ She said,’rasalah ni, keras nakmampus!’.

Aku pun terus aje gosok puting diadengan jariku. Memang keras! Then aku slowly pushed her hands away dan aku pulak gentel puting dia. Dia dah kejam mata dah ni AHHH!!! AHHHHH….. ooohhhh…. aku then tarik puting dia kuat-kuat sambil picitAHHHHHHH!!!!!!…. yesssss!!!!!!. Dia mengerang syok.

Then aku tarik dia, aku baring atas lantai and suruh, dia ‘naik’ atas ku. She’s in a doggy postion and her tits are hanging on my face ohhh!!! yeessss. Aku tolak dia naik atas sikit supaya bila aku nyonyot puting dia, puting tu tertarik. Aku punyalah nyonyot lepas sebelah, sebalah lagi, then aku dekatkan dua-dua puting dan nyonyot dua-dua sekali.

Sedapnya! Dia pun sedap! Then aku suruh dia duduk tegak, and aku tarik puting dia kuat-kuat sambil picit, AHHHHH!!!…… oohhhh… NO ooohhhhh…… YYYESSSSSS… AHHHHHH!!!!! Then aku lepas then aku ulang, dia kata huh sakitnya, bestnya! Lepas tu dia kata, bagi Lyyn pegang you batang pulak! aku pun terus buka baju dan seluar ku, dia kata ‘wow! besar batang you!’ Dia pula mulakan operasi main batangku. Sedap betul. Lama juga kami main hisap – hisap ni. Kalau dengan sesorang mesti tak puas nyer main mesti nak ke cipap jugak. Dia pun hisap, nyonyot, gentel, tarik, picit, sampai sore (sakit)batang aku .

Lepas tu we all kissing. Tapi tangan masih tak lepas main puting tetek. Lama betul, on and on, aku main tetek dia, sampai puas betul rasanya dan tak tahan lagi batang aku pun dah mula nak mengamuk sakan ni. Then we all buat 69. Ku masuk adik kedalam cipap dia AHHHHH….!!!! Lyyn mula meraung“`AAAHHHH……“` Dengan ayunan yang slow tapi rasa tak puas pulak sebab duduk tak seimbang. I pun cepat cari benda apa nak lapik bawah buntut dia. Then I ambil position yang best nya, we all tergelak sekejap.

Aku mainkan semula hayunan aku kedalam cipap dia fuh…….. panas….jer… rasernyer nieh baru best.. sedap jer. Sambil sorong tarik sambil I gentel kelentit dia, dia main tetek dia AHHHHH!!!!!! YESSS!!!! Coming baby!!!! Ohhhhhh… yesss AHHHHH…. Stim betul aku, sampaikan dia come aku pun come sama walaupun batang aku dah masuk lama dalam cipap dia. Lepas tu aku letak kepala dia kebawah pulak, aku henjutkan lagi semakin laju aku lihat air mani dia dah mula mengalir…. ahhhhh !!!!!lagiii… darling…… Lyyn nak lagiii!!!!!… DENIAL…. Lyyn dah tak tahan niehhh…! ohhh… yeeesss!!! Oohhh… Yesss!!!

Aku tak peduli langsung tentang Lyyn, aku terus kan jugak `semakin kuat Lyyn meraung “oohhhhh… yyeeesss!!!!.. Hampir sejam kami bermain sama-sama. Terpancutlah air maniku ke atas cipap Lyyn AAHHHHHH…. lega rasernya…… Lepas tu we all tertidur sambil dia hisap batang aku, macam bayi hisap tetek, dia tertidur.

I terjaga sebab dia tengah nyonyot batang aku yang basah tadi . We all main lagi sekali. Then aku pulak nyonyot puting dia lepas dah KLIMAX kali kedua. Padahal masa nilah kita nak belaian kasih sayang! Dia kata ni first time dia main dengan lelaki dan part of it lebih best dari make love sendirian, cuma part tak ada batang aje yang tak best! Yang lainnya best, maklumlah kita kita tak ader batang mesti tak tahu cara hisap macamana yang best!

Tengok jam dah pukul 2ptg. Dia pun nak balik sebab pukul 3 dia Janji dengan member serumah nak pegi ke MEGAMALL PENANG shopping. I ingatkan dia apa dia kata nak buat ngan I lagi nanti. Dia gelak dan kata, nanti dia datang. I told her to make sure she’s horny and her nipples are really hard before she ‘exposes’ them to me!

Before balik sempat kat pintu dia selak tuala I dan nyonyot batang I sampai naik balik. Nakal betul dia ni. I pun terus tulis e-mail ni kat you nak kongsi cerita! Nanti bila dia datang lagi, I cerita pulak kat you.

Cerita balik kat you nieh, naik stim balik I ni…. batang I ni dah sakit dah ni dikerjakan oleh Lyyn tuh. Malam ni I, nak duduk berselimut kat sofa, letih ler konon . Bila tidur, I buang selimut! I bogel! Saper pun tak nampak. I suka betul kalau I tak pakai apa-apa kat rumah, telanjang bogel aje buat kerja.

Selingkuh Istri dengan Bos Buleku

Nikmatnya ‘Mr.P’

ndri adalah seorang ibu rumah tangga berwajah cantik yang berkulit putih bersih baru berusia 25 tahun. Wanita cantik ini terlihat alim dengan jilbab lebar serta jubah panjang dan kaus kaki sebagai ciri Muslimah yang taat, apabila dia keluar rumah atau bertemu laki-laki yang bukan mahromnya. Dalam kehidupan seharinya wanita berjilbab ini bekerja sebagai karyawan counter HP yang cukup ternama di Karanganyar. Karena kesibukannya mengurus rumah tangganya, maka indri memohon agar ditempatkan di tawangmangu yang notabene dekat dengan rumahnya. Dalam counter TZN ditawangmangu tersebut hanya dikelola oleh indri dan 2 orang laki-laki rekan kerjanya.

Pagi hari sekitar pukul 8.00 pagi, suasana counter TZN ditawangmangu sangat sepi, tidak seperti hari biasanya banyak yang beli pulsa atau transaksi jual beli HP. Dengan jilbab putih yang lebar warna putih, serta pakaian panjang sampai diatas lutut berwarna biru dipadu dengan celana panjang warna hitam serta kaus kaki berwarna krem membuat indri tampak sangat cantik dan alim. Kebetulan hari itu indri tidak memakai jubah yang biasa dikenakannya. Indri duduk dibelakang etalase bersama teman laki-lakinya yang bernama nanda karena kebetulan hari itu jatahnya temannya yang bernama nanang libur. Nanda sudah beristri yang juga berjilbab yangditempatkan di TZN pusat di karanganyar.
Pagi itu suasana counter TZN tawangmangu memang sangat sepi. Belum ada satupun pelanggan yang beli pulsa atau sekedar melihat-lihat HP baru.

Sebentar kemudian Nampak mendung tebal bergayut diatas kota kecamatan yang terletak dilereng lawu tersebut. Jarum jam menunjukkan jam 8.30 pagi, tiba-tiba saja terlihat kilat disertai Guntur kemudian disusul hujan yang lebat. Air hujan bagai tercurah dari langit diatas bumi tawangmangu. Suasana tersebut menambah sepi suasana counter tersebut, karena jam segitu adalah jam kerja dan jam sekolah. Sementara orang yang tidak beraktifitasmenjadi malas keluar karena hujan deras.

Tak sengaja Indri menoleh kesamping, Ups..hati Indri tergetar ketika menyadari nanda ternyata juga sedang memperhatikanya.Laki-laki tersebut terlihat gugup ketika mata Indri memergokinya. Segera aja dia membuang muka, di mata Indri nanda terlihat cukup baik dan santun, usianya mungkin sekitar 29 tahunan. Indri hanya tersenyum melihat kegugupannya.

“Malah hujan mas?’ Indri mengawali pembicaraan.

Nanda menoleh dan tersenyum,lantas mengangguk. Entah mengapa kemudian Indri menjadi sangat akrab dengan teman kerjanya tersebut,padahal Indri bukan seorang wanita yang mudah akrab dengan laki-laki lain.

Dalam perbincangan itu,entah mengapa diam-diam Indri membandingkan Nanda dengan suaminya. Indri melihat tubuhnya lebih tinggi dibanding dengan suaminya, nanda lebih atletis dan tegap. Dengan dada berdesir,Indri akhirnya menyadari kalau wajah Nanda mirip sekali dengan suaminya. Wanita berusia 25 tahun ini bagaikan lupa keadaan dirinya ketika berbincang kian akrab dengan Nanda. Ketika berulangkali laki – laki ini memuji kecantikan wajahnya, Indri menjadi salah tingkah. Ibu rumah tangga yang aktif ikut pengajian salah satu ormas besar disolo ini merasa tersanjung dengan pujian laki-laki tersebut.

“Ah mas Nanda..”desis Indri dengan wajah terasa panas mendengar pujian itu walaupun dalam hati Indri merasa senang.

“Bener kok mbak..mbak begitu cantik, manis apalagi pakai jilbab seperti ini,jadi kian anggun beruntung deh yang jadi suami Mbak..”kata Nanda seraya lekat memandang wajah wanita berjilbab lebar ini.

“Aihh..mas Nanda..udah..udah”seru Indri gemas,dan tanpa sadar jemari wanita berjilbab ini mencubit lengannya yang membuat Nanda meringis.

Namun sesaat Indri kemudian tersadar,kalau dia adalah seorang wanita bersuami, apalagi dia adalah seorang wanita muslimah yang mengenakan jilbab. Wajah Indri terasa memanas ketika wanita berjilbab ini melihat Nanda tersenyum-senyum setelah dicubit.

“Jari mbak Indri…halus..lentik..”desisnya sambil tersenyum, namun ibu muda satu anak ini tak lagi menanggapinya. Indri mulai merasa dia mendapat pengaruh aneh dari laki – laki di sampingya itu, sehingga dia begitu mudahnya akrab dengannya, atau mungkin kemiripan wajah Nanda dengan suaminya yang membuat Indri bagaikan hanyut.

Pukul 9.30 pagi menjelang siang, suasana counter HP TZN dan sekitarnya semakin sepi. Hujan begitu deras di luar counter menimbulkan suara deru yang cukup keras. Wanita berjilbab ini melihat jalan raya tawangmangu yang menjadi sepi kecuali mobil yang berseliweran. Indri melirik ke sebelah, Indri kembali terhanyut wajah rekan kerjanya yang mirip sekali dengan suaminya. Baru sejenak pikiran Indri menerawang, mendadak wanita berjilbab ini dikejutkan oleh elusan yang merayap di pahanya. Indri bagai tersengat arus listrik karena terkejutnya, namun sedetik kemudian Wanita berjilbab lebar ini membeku bagaikan menjadi patung es, ketika menyadari tangan yang merayap dipahanya adalah tangan laki – laki di sampingnya. Tubuh wanita muda ini menjadi kejang ketika tangan kanan Nanda mengelus perlahan pahanya yang masih tertutup baju dan celana panjang warna hitam yang dikenakannya. Entah kenapa, Indri hanya mampu menggigit bibir ketika tangan Nanda mulai nakal melepas kancing baju yang dikenakannya pada bagian dada, ,sehingga beberapa kancing baju yang dikenakan ibu muda berjilbab inipun terlepas bagian dadanya.

Badan Indri kian menggigil,ketika tangan Nanda mulai menyusup di balik baju yang kenakannya. Perlahan wanita berjilbab ini merasakan tangan laki – laki itu mengelus dan meremas buah dadanya beberapa kali. Lantas wanita berjilbab lebar ini merasakan tangan laki – laki ini baju bagian bawahnya kemudian bergerak mengelus bagian bawah perutnya. Sesaat kemudian kedua tangan nanda membuka pengait celana panjang yang dikenakan oleh indri dan membuka restling celananya sekaligus kemudian mulai mengelus elus bagian selangkangannya yang masih terbungkus celana dalam warna putih.

Ingin rasanya Indri menepis tangan laki-laki kurang ajar yang tengah menggerayangi daerah terlarang miliknya itu,namun entah mengapa semuanya terasa beku, tubuhnya hanya mampu menggigil menahan birahi ketika tangan Nanda mengelus-elus selangkangannya yang masih terbungkus celana dalam hingga ke duburnya..beberapa kali Indri merasakan kemaluannya yang masih terbungkus celana dalam itu dielus- elus tangan Nanda dan diremas-remasnya lembut.Tanpa sadar Indri justru membuka kedua pahanya kian lebar sehingga tangan Nanda kian leluasa menggerayangi kemaluannya beberapa saat.
Indri mulai mendesah perlahan, ketika tangan Nanda terasa menyusup ke balik celana dalam yang dikenakannya lantas menarik-narik rambut kemaluannya yang tumbuh lebat tak tercukur. Jemari tangan Nanda menyusuri gundukan bukit kemaluan wanita berjilbab ini kian ke bawah hingga sampai celah lubang kemaluannya. Wanita berjilbab lebar ini nyaris histeris menahan nikmat ketika bibir lubang kemaluannya itu diusap pelan oleh jemari tangan Nanda. Rasa birahi ternyata telah membutakan kenyataan bahwa tangan laki-laki yang tengah menyentuh kemaluannya bukanlah suaminya. Indri mulai menggelinjang saat jemari tangan Nanda mengelus-elus perlahan bibir kemaluannya beberapa
saat lantas wanita berjilbab ini merasakan bibir kemaluannya itu dibuka dan jemari tangan Nanda pun segera melesak ke dalam lubang kemaluan yang telah mengeluarkan satu orang anak tersebut. Tubuh Indri gemetaran dan mulutnya mendesah saat kemudian kelentit dalam kemaluannya disentuh oleh jemari tangan Nanda lantas dipilinnya lembut membuat wanita berjilbab lebar ini nyaris terlonjak dari tempat duduknya.

“Ohh..aahhhh…mmhhh…enghhh..sshhh”‘desah Indri lirih dengan tubuh menggelinjang, menahan nikmat di daerah selangkangannya.

Indri tak lagi menghiraukan keadaan counter yang pintunya terbuka lebar apabila tiba-tiba ada pelanggan yang masuk. Yang dirasakan wanita berjilbab lebar ini adalah kenikmatan yang menjalar ke
sekujur tubuhnya, oleh jemari tangan Nanda di lubang kemaluannya.

“Ahh..sshh…mas Nandaa..jangaaan”rintih Indri lirih namun terasa nikmat luar biasa.

Tubuhnya menggelinjang di kursi counter yang kecil tersebut. Untunglah hujan begitu deras, sehingga desahan dan rintihan wanita berjilbab ini tertelan gemuruh oleh hujan di luar.
Sembari menggeliat menahan kenikmatan yang dirasakannnya, mata Indri
melirik ke wajah Nanda. Namun betapa terkejutnya indri ketika melihat ternyata laki – laki ini sedang tersenyum-senyum memandangnya penuh birahi dengan nafas yang memburu.

“Mas Nanda!!”pekik Indri lirih karena kaget.

”jangaan..ohhh..mas nanda..jangaan” Namun Nanda tak menghiraukan pekikan wanita berjilbab lebar ini. Wanita ini merasakan jari-jari tangan Nanda kian dalam memasuki lubang kemaluannya. Indri menjadi semakin kian gila,ketika dirasakannya jari-jari tangan Nanda menyentuh dinding lubang kemaluannya itu. Rasa nikmat yang luar biasa terasa di sekujur tubuh Wanita berjilbab lebar ini yang membuatnya kian tersengal. Indri merasakan bagian terlarangnya kian berdenyut- denyut seiring gerakan pinggulnya yang menggeliat penuh nikmat.

“ohh ..jangaaaan… jangaan..mas…”desah Indri lirih.

Wanita berjilbab lebar ini masih menyadari bahwa dia berada di counter yang pintunya terbuka lebar sehingga Indri khawatir jika tiba-tiba ada pelanggan yang masuk meskipun diluar hujan justru bertambah deras. Namun derasnya hujan dan posisi tempat duduk mereka yang tertutup oleh etalase HP , membuat kekurang ajaran Nanda ini leluasa dinikmatinya. Wanita berjilbab lebar ini hanya pasrah dalam kenikmatan, ketika bagian terlarangnya itu diobok-obok Nanda dengan tangannya. Mata wanita berjilbab ini merem melek menahan kenikmatan yang luar biasa pada kemaluannya itu. Hanya desahan lirih penuh nikmat dan gelinjangan tubuh yang kian liar di atas kursi kecil dalam counter tersebut, Indri hampir mencapai puncak kenikmatannya , ketika mendadak sebuah sepeda motor yang parkir didepan counterTZN. Kemudian Nampak seorang pemuda melepas jas hujan kemudian masuk kedalam counter nya.

“monggo mas…” ujar indri dalam bahasa jawa ketika pemuda tersebut masuk kedalam counter.

Sementara nanda bergeser ke belakang lemari kasir yang tertutup kaca tinggi, membersihkan jari tangannya yang penuh lendir kewanitaan indri setelah hampir 30 menit lebih mengobok obok kemaluan wanita berjilbab lebar tersebut.

“Pulsa mbak, XL 5000” Jawab pemuda tersebut sambil memandang aneh wajah indri karena masih membayang diraut wajah wanita berjilbab lebar ini seperti habis menahan perasaan sesuatu.

“oh ya ini silahkan ditulis nomornya mas” Balas indri sambil meraih HP server pengisi pulsa.

Beberapa saat kemudian pemuda tersebut minta diri setelah membayar pulsa yang dibelinya , sementara hujan diluar masih tercurah dari langit justru semakin deras. Bahkan beberapa saat kemudian jalan raya tawangmangu tersebut tergenang oleh banjir akibat curah hujan yang cukup deras. Indri berniat untuk duduk dikursi semula ketika tiba-tiba kedua tangan nanda melingkar dipinggang wanita berjilbab lebar ini.

“Udah mas… malu nanti jika ada pembeli masuk secara tiba-tiba” Ujar indri sembari tangannya mencoba melepas tangan nanda yang melingkari pinggangnya.

“Gak usah khawatir mbak, hujannya tambah deras kok. Orang males akan keluar, mending kita menikmati hari ini dengan puas mumpung ada kesempatan mbak” Balas nanda sambil menarik tubuh indri agak ke belakang etalase.

“mas … jangaan” desah indri ketika nanda mengajaknya duduk dilantai bawah yang beralaskan karpet warna hijau.

Indri pun akhirnya menyerah ketika nanda membantunya duduk dengan kedua kaki diselonjorkan dengan posisi mengangkang sedikit ditekuk pada lututnya sementara kepala dan tubuh indri bersandar pada etalase yang agak tinggi.. Nanda kemudian menarik celana panjang yang dikenakan indri hingga terlepas, sehingga kelihatan kemaluan yang masih tertutup celana dalam serta paha mulus dan kaki wanita berjilbab lebar ini.

“Aih .. masss..jangann ..!!”jerit Indri spontan ketika celana panjangnya dilepas oleh nanda. Badan Indri menggigil melihat rekan kerjanya tersebut mulai mengelus-elus kemaluannya yang terbungkus celana dalam.

“mas.. bagaimana nanti jika ada yang datang..malu…” Desah wanita berjilbab lebar ini ketika menyaksikan tangan nanda melepas celana dalamnya. Beberapa saat kemudian nanda tersenyum lebar menyaksikan kemaluan rekan kerja wanitanya yang berjilbab tersebut terpampang bebas memamerkan bulu-bulu kemaluannya yang lebat.

Nanda kemudian menggeser duduknya bersandar lemari kasir yang besar dan tinggi, kemudian menarik tubuh indri yang sudah telanjang bagian bawahnya. Diletakkannya tubuh indri disela kedua kakinya yang terjulur terbuka, sehingga pantat indri melekat pada selangkangan nanda. Indri pun pasrah apa yang dilakukan oleh rekan kerjanya tersebut, disandarkan kepalanya di dada nanda sementara tangannya bertumpu pada paha nanda yang mengangkangi pantatnya.

“Mas…” desah indri ketika sesaat kemudian,Tubuh ibu muda berjilbab yang alim ini mengejang ketika kemudian dia merasakan, tangan kiri Nanda itu menyusup ke balik jilbab lebarnya,meremas-remas lembut kedua payudaranya yang tertutup BH. Lantas salah satu tangan nanda turun ke arah selangkangannya, meremas-remas kemaluannya yang telah terbuka.

“Jangaan.. mas Nandaa..”desah Indri dengan cemas dan khawatir jika ada pembeli yang datang. Namun laki- laki ini tak perduli, kedua tangannya kian bernafsu meremas-remas buah dada serta selangkangan wanita alim berusia 25 tahun ini. Indri menggeliat-geliat menerima remasan laki-laki yang bukan
suaminya ini dalam posisi duduk membelakangi laki-laki itu.

“Jangaan.. mas Nandaa….sebentar lagi hujan reda..” desah Indri masih dengan wajah cemas.

Nanda terpengaruh dengan kata-kata Indri, diliriknya suasana didepan counter. Memang hujan mulai surut tidak sederas satu setengah jam yang lalu. Indri menggigil dengan tubuh kejang ketika kemudian wanita berjilbab lebar ini merasakan tangan lelaki rekan kerjanya itu semakin dalam mengobok obok lubang kemaluannya. selama ini memang Nanda selalu melihat Indri dalam keadaan memakai pakaian panjang tertutup rapat dan jilbab yang lebar, namun Nanda dapat membayangkan kesintalan tubuh wanita ini melalui tonjolan kemontokan buah dadanya dan kemontokan pantatnya yang terlihat. Nanda tidak menyangka kalau bagian tubuh Indri yang selama ini tersembunyi, pagi ini dapat dinikmatinya. Celana panjang dan celana dalam yang dipakai wanita berjilbab ini kini teronggok di disamping etalase. Di pangkal paha wanita berjilbab ini tumbuh rambut kemaluannya yang cukup lebat. Nanda kagum melihat kemaluan Indri yang begitu montok dan indah, beda sekali dengan kemaluan istrinya.

“Jangaan..mass..hentikaaan… “ pinta Indri dengan suara bergetar menahan nikmat , ketika wanita alim ini merasakan tangan Nanda meremas-remas bongkahan pantatnya yang telanjang. Mulut Indri mulai merintih dan tubuh ibu muda berjilbab ini mengejang ketika wanita ini merasakan tangan kanan rekan kerjanya tersebut mengelus-elus dan menelusuri celah di pangkal pahanya. Dengan bernafsu Nanda menguakkan bibir kemaluan Indri yang berwarna merah jambu dan lembab. Tubuh wanita berjilbab lebar ini mengejang hebat saat tangan kanan lelaki itu menyeruak ke lubang kemaluannya. Tubuhnya bergetar ketika jari tangan laki-laki tersebut menyentuh klitorisnya. Semakin lama wanita berjilbab berusia 25 tahun ini tak kuasa menahan erangannya ketika tangan lelaki itu menyentuh dan mengorek-orek klitorisnya,dan menit-menit selanjutnya Indri semakin mengerang jalang .

“Hmmm…, bagaimana Mbak Indri….enak kan..” kata Nanda itu sambil terus menusuk-nusukkan jarinya kedalam kemaluan wanita berjilbab lebar rekan kerjanya tersebut.

“Mmmfff…enak kan Mbak ….nnghhh…” kata Nanda di belakangnya sambil menggerakkan jari tangannya keluar masuk lubang kemaluan wanita berjilbab lebar ini dengan napas terengah-engah. Tangan kiri lelaki itu membekap pangkal paha Indri, lalu jari tengahnya mulai menekan klitoris ibu muda berjilbab itu lantas dipilinnya dengan lembut, membuat wanita berjilbab lebar yang alim ini menggigit bibirnya.
Indri tak kuasa menahan sensasi yang menekan dari dasar kesadarannya.Wanita berjilbab lebar ini mulai mendesah, apalagi tangan kanan lelaki itu kini kembali menyusup ke balik baju panjangnya, lalu ke balik cup BH-nya dan memilin-milin puting susunya yang peka.

“Ayo Mbak Indri….ahhhh… …nikmati…oohhhh….nikmat sekali kan….?” Nanda terus menggerakkan jari tangannya yang terjepit lubang kemaluan wanita muda yang alim ini.

Indri menggeleng-gelengkan kepalanya, mencoba melawan terpaan kenikmatan di tengah tekanan rasa nikmat dan malu. Tapi ia tak mampu, Indri mendesah dan mengerang dengan tubuh menggelinjang jalang dan akhirnya dalam waktu beberapa menit kemudian wanita berjilbab lebar ini menjerit tertahan saat ia meraih puncak kenikmatan, sesuatu yang cair kental menyembur keluar dari dalam rahimnya sehingga meleleh melalui lubang kemaluannya dan menetesi karpet dibawahnya.Tubuh Indri langsung lunglai, tapi lelaki di belakangnya terus mengaduk lubang kemaluannya dengan jari tangannya. Indri kembali mendesah, saat perlahan Nanda menarik keluar jari tangannya yang digunakan mengobok-obok kemaluan wanita berjilbab lebar ini.

Sesaat kemudian nanda berdiri dan berjalan keluar untuk melihat suasana, ternyata hujan kembali deras mengguyur tawangmangu. Jalanan masih banjir , sementara jam menunjukkan pukul 11.45.

“Mbak kita istirahat bentar, kemudian makan trus sholat kemudian nanti kita lanjutkan lagi. Mumpung sepi dan hujan deras mbak, jadi gak ada yang mengganggu.” Ujar nanda sambil tersenyum.

“Lanjutkan apa mas…?” Tanya indri tergagap

“He..he… saya kan belum merasakan nikmatnya kemaluan saya menyodok kemaluanmu mbak, tanggung mbak mumpung ada kesempatan…” kata nanda sambil meremas remas buah dada indri, sementara indri menjadi bingung.

“Nanti kita melakukannya di kamar belakang itu aja mbak..” kata nanda sambil menunjuk kamar kecil dibelakang etalase yang hanya muat untuk tidur 2 orang tersebut. Kamar tersebut sebenarnya digunakan untuk sholat dan tidur nanang dimalam hari jika tidak libur.

Indri pun hanya bisa pasrah, sesaat kemudian indri keluar counter seperti biasa untuk beli makan siang para pegawai counter. Sementara indri pergi, nanda segera menyiapkan minuman yang sudah ditaburi obat perangsang sex. Sepuluh menit kemudian indri kembali ke counter membawa 2 bungkus nasi. Mereka berdua pun segera makan, kemudian bergantian sholat dzuhur

Kenikmatan Nora

Memang cantik tembam dan nampak bulu penuh nipis kemasss.aku terus ciummsemaaunya.ahhhhh..ahhhhh suara norr dah mula keluarrr.aku jilat dicelah kanan dulu.kemudian sebelah kiri pulakk.norrra saya buka yaaaa.sssstttahhhh.dia tak jawab aku pun pelan2 tarik seluar dlmnya yang nipis cuma bartali.berwarna pink.nora angkat pongongnya ckit untuk mudah seluarnya aku buka.kini terpampanglah lurah yang amat indah dpan mata aku..terpegun aku..lebih kurang isteri aku punyaa.aku rengangkan kaki nora pelan2.mula2 ditahannya…aku terus jilat pehanya yang gebu putih mulus.pehanya padat berisi..pelan2 nora mula membuka kelengkangnya…aku apa lagi aku cium semaunya. aku jilat dari parit atas sampai ke bawah.aku sedut2 kelentitnyaa. aku jilurkan lidah aku kat alur dia.aaahhhhh ahhhh ssssttttmuhhhhh.macam udang kena panas nora mengeliat2.tambah stim.konek aku makin keras sekeras2nya…bila aku sedutt sedutt kelentik nora terangkat2 bontot diaa..makinn cantik pemandangannya..tetiba suara nora makinnm kuat merintih kesedapann…ahhhh sssdappnyaa …ssssdddappnyaaaaa..rambuta aku ditarik2nya dan ditekan kat pantantyan dsn kakinya menyepit kepala sembil bontotnya terangkat2.akhirnya nora klimax….sssssddddaaapppnyaaa ahhh ahhh sssttttt.nora longlaiiterusss.aku terus merangkak ke badanya.aku peluk kemas dan nora paluk aku kuattsambil cium akuu semaunya..norrra emmmm nora mash kejamm mataa.aku cium dahinyaa.aku cium mata nya..aku cium keningnyaa aku kucupm bibirnyaaa…sayan sayangg norra lahh.nora sayangg saya takk.dira buka matanya layuuu.dia senyummda cium dan pelokk akuu.ya ke sayang nora ni..nora kan cuma pembanrtu rumah…mendengar jawabanya aku terus peluk2nora.ksami bergomol semula.kami saling berciuman disemua tempatt…norra takutt lahh.nanti nora dikecewakannn…aku mula naik keatas badan norra.aku tindih diaa…tangan kanan aku meraba pantat nora yang dah mula basah lagi ahhh…aku korek lagii dan aku pegang konek aku yang akat dah keras ke bibir pantat dia.aku buka kelengkang norrra. aku main2kan kan kepala konek aku kat kelentit diaa.sssstttttt ahhhh.jangan masukkan …..ahh ahh ssstt.akum terus gosok2batang kau dari biji kelentit sampai lah kelalur bawahnyaa…air lendir nora dah muoa banyakkk…norr aaku bisik kat telinga norrra…yaaaa.saya masukkann yaaa..jgnnnlahhh nantii hilang dara noorra..norrrra memang tak pernah main ke selama ini..takk pernahh.makin ghairah aku dngar diam tak pernah main.maknya aku lah lalaki bertuah nyang ambil daranya…aku mtekan sikit konekmaku…ohhh memang sempit…tapi nikmatnya..baru ujung kepala aje dah sedap.ppanas pantat noraa.nor keraskan kakinya.pelan2 kau tolak lagi masuk sikit lagii..uhhh ahhhh.napa norrra norra rasa apa..nora takuttt…saya janji akan jaga norra.norrra saya sayang norrra.cantiknya badan norrra.aku kucup lagiinorra krmudian aku tekan lagi nora pelukm aku kuat2..kakinya direnggangkan sikit lagi.memang sempit betul.aku takan lagi …aduhhh sakkkiiiitttt. sakittt norra sakittt.nora tak mauu.akunterus cium telinganay sambil aku bisik kata sayangg dan akan jaga diaa.aku tarik batang aku dan aku masuk lagi.sorong tarik sorong tarik perlahan2ahhh.sssakittnyaa.norra saayang abangntakk.aku dahnmula rasa sayang dan bahasa kan diri aku sebagai abagngg…norra sayang abangg takkk.norra sayangg ab…ab..abangggg.tersekat2 dan malu2 dia nak sebut abang..sayang apngil abang yangg..emmm aku tekannkuat sikit dan masuk dalam sikit habis kepala konek da masuki kat pantat nora dan terbeerhenti.macam ada penghalang.dan aku tau inilah dara nora…oh norra abang makin sayang dengan norra.nora masih ada dara…norra sayangg,.ya banggg.nora punya abang punya kann..ya banggg.nora dah serahkan semua pada abang….uang ini jangann bang.setakat ni aje bangg.yang tu unttuk suami nor nanti..dlm bebisik2 tu aku terus sorong tarik konek aku…kalua begitu abang jadi suami nora ya..nora mau takk .abang tak malu ke ahhh ahhh bangggg sakitt banggg…mcmana dengan puann…sakittttbangg.ssssssttt uuuuhhh ahhhhhh.aku terus sorong setakat yang boleh dulu.aku dah tekad.dara dia mesti aku ambil….aku buka kangkang nora luas2 lagii.norra kejam mata.dan aku tengok da keluar air mataaa.nora nangiss.sayang menangiss nape sayanggg.nora takut bang.macamana masa depan nora.jika dara nora dah abang ambill.sayang abang janji kita kawinnlepas ini….aku tekan lagi kuta.ahh memang ketet dan kebal sungguh.aku belai norra.aku pelik nora aku jilat mukanya..aku tekann lagiiibanggggssssakittt.dah banggg sakitt.aku dah nekad.amnil aku belai aku kucup mulutnya.agak nora dan tenang aku tekanb lagi akun tarik lagi aku tekan lagi aku tekan kagi..norrra dah nangiss kasihan oulak aku..tapi aku dah tak peduli.apa jadi pun biasr aku yang tebuk pantan daranya.sayangggbangggbanggg aduhh aduhh sakitt.sayanggg aku pun terus buat satum unjutan yangntakm ampunnlagi aku tekan semaunya grussss..grusss..grussss…abanggg sssssakittt ssskittt.nora terus peloj aku sekuatnya dan kedua kakinya jepit bontot akuu.dannblusssaku tekahn habis sampai ke dasarrrrterus masukmmampattbertemu pankag peha aku dengan pangkal peha nora..norra mengelepar auuuuu sssakitttt banggggdan menangisss.aku nterus opeluk nora erat.terus aku daim kanndiari dan cium pipi kanan norra,.terasa panas airmatanya…uhhh sedapnya lubang pantat norra.sempit padat menjerut lembut.sayngggaku belai2 nora.aku makin sayangg.bangggperlahan suara nora,ya sayangg…abang dahn ambil dara nora..abang jangan sis2kan nora ya…yaa sayanggaku lihat nora dah mula tenang.aku kemut2konek eku.terasa mengembang2 dalam pantant nor..aku cubagerak dan tarik.bangg.pelan2bangg.masih sakit…abang pelan2 ya..aku tarik pelan2 tarik sikit tolakmlagi tarik banyak sikit tolak lagi.ahhhh ahhhh mmmmmm bbbanggg ussss sssstttt.sayng.aku cuba laju kan cikt.banggsakit..aku dah takmtahan sedap dan nikmat sangat pantartnya…aku tolak dan rendam .aku dah mula rasa ada kgerakanndan kemutan dari lubang dalam norra.sayang sedapnyaa lubang sayang sedaoo sempitnyaa.bang pelan2 dulu. ya sayangg.aku mula enjut pelan2.laju sikit.laju lagi.bangggg aduhh bangg sssakittt sssstttahhhhahhhh.sayang aku enjut lagi bila nora dah tenang…aku buka luaskan kangkangnya lagi.sorong tarik enjut2 pelan laju palan laju ahhhhhhhssssstttttbbbaanngggggg sssakitttssseeddaaapppp bangg sssedddapppp ahn ahn ah uahnuah twetiba badan nora kejang diopeluknya kau kuat2 diciumnya aku semau2nya.nor klimax kali ke dua…aku terus tekan dan benam kedasr pantnt norra.kuat kemutanya pantat nora.ahhh sayangg sedapp sayangg.norra puassn takkk.sakit lagii takkk..bangg banggg nora puas bangg.sedapnya abang punyaa.keras besar panjang..cuma masih sakit dan ngilu lgi bang…tak pe sayangg kejap lagi hilang sakit lahh…nora sayang abanggg.abang hebat lah.untung kakak dapat abang,nora dsh tak sebut puan lagi.dah sebut kakak.bangg abang hanya untuk kakak dan nor aje ya…abang nora sedia puaskan abang…janji abang puas nora sakit tak pe bangg.nora terus belai rambut aku dan cium dan kucup aku.kmedian terasa dia kemutkan pantatnya…sayangggss bangg sedapp takk.sedap sayangg lagiii.abang masih tek reti nakmpuaskannabang. abang ajarmnora ya. yaa sayangg.aku terus bersemangat kuat.terus ku tarikk ahhhhh bangggg pelannn2 yaaaa ssssakkkittt lagiii.sayang dah beresedia kann.dah bang.,,.lakukanlah banggg norra rela bang norra mau abang puas sepuas2nya denganb norrrra.aku pun enjut lagi mula2 pelan2 laju laju ahhhhhhhbanggggg sssstttt sssskkkitttt ahhhbangggg sssseddddaaappppppbang bangggggg sedappp bangg banggg sedappp bangg lagii bangg lagi bnag.jangan berhenti bengbbangg terus bagnggahn ah ah ahhhhh.sayangg banggg sedap tak kk sedap sayangg.kemut kuat2 lagi sayang au au au aku merasa satu kenikmatan yang amat luarbiasa.memang sedappp.bangggg banggg sayanggg …ah ahhh ahh awww awwwww. aku teeruskan.kedua kaki noar dah tegak melepasi kepala aku. aku jengah pantat nora berlendirr dann bercamopur merah darah daro norr.awawawaw bangg sedappd sedapppsssssdappnya kuat2kuat2 bang lagi2 lagiiiiii ssssttttt.banggg norrrr dsah nsk kuar agiii.nora nak kuar sma dengan abanggg.aku enjut selaju2nya aku hentak sedalmnya2 nora terus kemu2 sedut2 ahhahhhahh sedapppnya norra sayanggg jommsayangg abangg pun dah rasa bangg lagii bnag jomm ahhhh bangggg ahhhahhhahh asayanggg bangggsayangg bangggg kami samu2 sampai kami terdampar kelemasan kami berpelukann..kepunck kepuasan yang amat luarbiasa.banggg dah lewat sangatt nora belum kemas.nanti kakak balik belum siap. kami mandi bersama.bang pedih dan ngilu lagiii.habis cadar katil nora penuh dengan darah.bangg darahh. abang ambil dara mahkota norrra.sayangg i love u.masa mandi batangn aku naik lagi.aku mintak nor tonggeng dan buatnstail doddie..ahh ahhh ssedapppp sedapppnya bangg.aku aynu lagi dari belakangg.pehh memangg sedap dan nikmat main dengan norrra….dalam 20 menit kami gem sama2.untuk kali keduanya aku semburkan air lelakim aku kat lubang pantat nora. ini lah pengalaman benar aku denga pembantu rumah aku.dan kami selalu melakukanya bila ada peluang.kami sama2 jaga line.dan taka ada semua yang tahu

Goyangan Panas Tetangga

Kejadian ini terjadi sekitar satu bulan yang lalu. Waktu itu saya beserta dua orang teman kantor sedang makan siang di sebuah restoran di bilangan Kemang. Ketika saya hendak membayar makanan, saya mengantri di belakang seorang wanita cantik yang sedang menggendong anak kecil.

Karena agak lama, saya menegurnya. Ketika ia menengok ke arah saya, saya sangat kaget, ternyata ia adalah Mirna. Nah, Mirna ini adalah istri tetangga saya di komplek rumah saya.
“Eh, Mas Vito. Lagi ngapain Mas..?” tanyanya.
“Anu, saya sedang makan siang. Kamu sama siapa Mir..? Andre ndak ikut..?”
“Enggak Mas, dia lagi tugas luar kota. Saya lagi beli makanan, sekalian buat nanti malam. Soalnya si Ijah lagi pulang kampung juga. Ya sudah, saya keluar aja bareng Vina (anaknya-pen).”
“Kamu bawa mobil..?” tanya saya.
“Enggak tuh Mas, mobilnya dibawa Mas Andre ke Lampung.”
“Oo, mau pulang bareng..? Kebetulan saya juga mau langsung pulang, tadi habis tugas lapangan.”
“Ya sudah nggak apa-apa.”

Singkat cerita, saya dan kedua teman saya langsung pulang ke rumah masing-masing. Sementara saya, Mirna dan Vina pulang bersama di mobil saya. Sesampainya di rumah Mirna yang hanya berjarak 4 rumah dari saya, Mirna mengajak mampir, tapi saya bilang mau pulang dulu, ganti baju dan menaruh mobil. Karena Jenny, istri saya, sedang pergi ke rumah orangtuanya, saya langsung saja pergi ke rumah Mirna dengan memakai celana pendek dan kaos.

Ternyata, rumah Mirna tertata cukup apik. Ketika saya masuk, si Mirna hanya memakai piyama mandi.
“Saya ganti baju dulu ya Mas, gerah nih,” katanya sambil tersenyum.
“Oo.., iya, si Vina mana..?” tanya saya sambil terpesona melihat kecantikan dan kemulusan body si Mirna.
“Anu Mas, dia langsung tidur pas sampai di rumah tadi, kasihan dia capek, saya ke kamar dulu ya Mas..!”
“Eh, iya, jangan lama-lama ya,” kata saya.

Ketika Mirna masuk ke dalam kamar, dia (entah sengaja atau tidak) tidak rapat menutup pintu kamarnya. Merasa ada kesempatan, saya mencoba mengintip. Memang lagi mujur, ternyata di lurusan celah pintu itu, ada kaca lemari riasnya. Wow, untuk ukuran wanita yang telah mempunyai anak berumur 3 tahun, si Mirna ini masih punya bentuk tubuh yang bagus dan indah. Dengan ukuran 34B dan selangkangan yang dicukur, dia langsung membuat “adik kecil” saya berontak dan bangun. Dan yang menambah kaget saya, sebelum memakai daster yang hanya selutut, ia hanya memakai celana dalam jenis G-string dan tidak mengenakan BH. Sebelum ia berjalan ke luar kamar, saya langsung lari ke sofa dan pura-pura membaca koran.

“Eh, maaf ya Mas kelamaan.” kata Mirna sambil duduk setelah sepertinya berusaha untuk membetulkan letak tali celana dalamnya yang menyempil.
“Ndak apa-apa kok, saya juga lagi baca koran. Memangnya Andre berapa hari tugas luar kota..?” tanya saya yang juga ‘sibuk’ membetulkan letak si ‘kecil’ yang salah orbit.
Sambil tersenyum penuh arti, Mirna menjawab, “3 hari Mas, baru berangkat tadi pagi. Ngomong-ngomong saya juga sudah 2 hari ini nggak liat Mbak Jenny, kemana ya Mas..?”
“Dia ke rumah orangtuanya. Seminggu. Bapaknya sakit.” jawab saya.

“Wah, kesepian dong..?” tanya Mirna menggoda saya.
Merasa hal ini harus saya manfaatkan, saya jawab saja sekenanya, “Iya nih, mana seminggu lagi, ndak ada yang nemenin. Kamu mau nemenin saya emangnya..?”
“Wah tawaran yang menarik tuh..,” jawab Mirna sambil tersenyum lagi, “Emangnya Mas mau saya temenin..? Saya kan ada si Vina, nanti ganggu Mas lagi. Mas Vito kan belum punya anak, jadinya santai.”
“Ndak apa-apa, eh iya, saya mau tanya, kamu ini umur berapa sih? Kok keliatannya masih muda ya..?” sambil menggeser posisi duduk saya supaya lebih dekat ke Mirna.
“Saya baru 27 kok Mas, saya married waktu 23, pas baru lulus kuliah. Saya diajak married Mas Andre itu pas dia sudah bekerja 3 tahun. Gitu Mas, memang kenapa sih..?”
“Ndak, saya kok penasaran ya. Kamu sudah punya anak umur 3 tahun, tapi kok badan kamu masih bagus banget, kayak anak umur 20-an gitu.” kata saya.
“Yah, saya berusaha jaga badan aja Mas. Biar laki-laki yang ngeliat saya pada ngiler,” katanya sambil tersenyum.

“Wah, kamu ini bisa saja, tapi memang iya sih ya, saya kok juga jadi mau ngiler nih.”
“Nah kan, mulai macem-macem ya, nanti saya jewer lho..!”
“Kalo saya macem-macem beneran, emangnya kamu mau jewer apa saya..?” tanya saya sambil terus melakukan penetrasi dari sayap kanan Mirna.
Merasa saya melakukan pendekatan, Mirna kok ya mengerti.
Sambil menghadap ke wajah saya, dia bilang, “Wah, kalo beneran, saya mau jewer ‘burungnya’-nya Mas Vito, biar putus sekalian.”
“Memangnya kamu berani..?” tanya saya, “Dan lagi saya juga bisa mbales,”
“Saya berani lho Mas..!” sambil beneran memegang ‘burung’ saya yang memang sudah minta dipegang, “Terus Mas Vito mbalesnya gimana..?”
“Nanti saya remes-remes lho toketmu..!” jawab saya sambil beneran juga melakukan serangan pada bagian dada.

Karena merasa masing-masing sudah memegang ‘barang’, kami tidak bicara banyak lagi. Saya langsung mengulum bibir Mirna yang memang lembut sekali dan basah serta penuh gairah. Dan tampaknya, Mirna yang sudah setengah jalan, langsung memasukkan tangannya ke dalam celana saya, tepat memegang ‘burung’ saya yang maha besar itu (kata istri saya sih).
“Mas Vito, kontolnya gede banget.” kata Mirna sambil terengah-engah.
“Sudah, nikmati aja. Kalo mau diisep juga boleh..!” kata saya.

Dan tanpa banyak bicara, Mirna langsung membuka 2 pertahanan bawah saya. Dengan seenaknya ia melempar celana pendek dan celana dalam saya, dan langsung menghisap batang kemaluan saya. Ternyata, hisapannya top banget. Tanpa tanggung-tanggung, setengah penis saya yang 18 cm itu dimasukkan semuanya.
Dalam hati saya berpikir, “Maruk juga nih perempuan..!”

Setelah hampir 5 menit, Mirna saya suruh berdiri di depan saya sambil saya lucuti pakaiannya. Tanpa di komando, Mirna melepas celana dalamnya yang mini itu, dan menjejalkan kemaluannya yang tanpa bulu ke mulut saya. Ya sudah, namanya juga dikasih, langsung saja saya ciumi dan saya jilat-jilat.
“Mas, geli Mas,” kata Mirna sambil terus menggoyang-goyangkan pantatnya.
“Tadi ngasih, sekarang komentar..!” kata saya sambil memasukkan dua jari tangan saya ke dalam vaginanya yang (ya ampun) peret banget, kayak kemaluan perawan.

Masih dalam posisi duduk, saya membimbing pantat dan vagina Mirna ke arah batang kemaluan saya yang makin lama makin keras. Perlahan-lahan, Mirna memasukkan kejantanan saya ke dalam vaginanya yang mulai agak-agak basah.
“Pelan-pelan ya Mir..! Nanti memekmu sobek,” kata saya sambil tersenyum.
Mirna malah menjawab saya dengan serangan yang benar-benar membuat saya kaget. Dengan tiba-tiba dia langsung menekan batang kejantanan saya dan mulai bergoyang-goyang. Gerakannya yang halus dan lembut saya imbangi dengan tusukan-tusukan tajam menyakitkan yang hanya dapat dijawab Mirna dengan erangan dan desahan. Setelah posisi duduk, Mirna mengajak untuk berposisi Dog Style.

Mirna langsung nungging di lantai di atas karpet.
Sambil membuka jalan masuk untuk kemaluan saya di vaginanya, Mirna berkata, “Mas jangan di lubang pantat ya, di memek aja..!”
Seperti anak kecil yang penurut, saya langsung menghujamkan batang kejantanan saya ke dalam liang senggama Mirna yang sudah mulai agak terbiasa dengan ukuran kemaluan saya. Gerakan pantat Mirna yang maju mundur, benar-benar hebat.

Pertandingan antar jenis kelamin itu, mulai menghebat tatkala Mirna ‘jebol’ untuk yang pertama kali.
“Mas, aku basah..,” katanya dengan hampir tidak memperlambat goyangannya.
Mendengar hal itu, saya malah langsung masuk ke gigi 4, cepat banget, sampai-sampai dengkul saya terasa mau copot. Kemaluan Mirna yang basah dan lengket itu, membuat si ‘Vladimir’ tambah kencang larinya.

“Mir, aku mau keluar, di dalam apa di luar nih buangnya..?” tanya saya.
Eh Mirna malah menjawab, “Di dalam aja Mas, kayaknya aku juga mau keluar lagi, barengin ya..?”
Sekitar 3 menit kemudian, saya sudah benar-benar mau keluar, dan sepertinya Mirna juga.
Sambil memberi aba-aba, saya bilang, “Mir, sudah waktunya nih, keluarin bareng ya, 1 2 3..!”
Saya memuntahkan air mani saya ke dalam liang vagina Mirna yang pada saat bersamaan juga mengeluarkan cairan kenikmatannya. Setelah itu saya mengeluarkan batang kejantanan saya dan menyuruh Mirna menghisap dan menjilatinya sekali lagi. Si Mirna menurut saja, sambil ngos-ngosan, Mirna menjilati penis saya.

Ketika Mirna sedang sibuk dengan batang kejantanan saya, Vina bangun tidur dan langsung menghampiri kami sambil bertanya, “Mami lagi ngapain..? Kok Om Vito digigit..?”
Mirna yang tampaknya tidak kaget, malah menyuruh Vina mendekat dan berkata, “Vina, Mami nggak gigit Om Vito. Mami lagi makan ‘permen kojek’-nya Om Vito, rasanya enak banget deh, asin-asin..”
“Mami, emangnya permennya enak..? Vina boleh nggak ikut makan..?” tanya Vina.
Sambil mengocok-ngocok penis saya, Mirna berkata, “Vina nggak boleh, nanti diomelin sama Om Vito, mendingan Vina duduk di bangku ya, ngeliat Mami sama Om Vito main dokter-dokteran.”

Saya yang dari tadi diam saja, mulai angkat bicara, “Iya, Vina nonton aja ya, tapi jangan bilang-bilang ke Papi Vina, soalnya kasian Mami nanti. Ini Mami kan lagi sakit, jadinya Om kasih permen terus disuntik.”
Sambil terus memegang penis saya yang mulai kembali mengeras, Mirna berkata pada Vina, “Nanti kalo’ Vina nggak bilang ke papi, Vina Mami beliin baju baru lagi deh, ya? Tuh liat, suntikannya Om Vito mulai keras. Vina diam aja ya, Mami mau disuntik dulu nih..!”

Merasa ada tantangan lagi, saya langsung mencium Mirna dengan lembut di bibirnya yang masih beraroma sperma, sambil meremas buah dadanya yang kembali mengeras. Mirna langsung melakukan gerakan berputar dan langsung telentang sambil tertawa dan berteriak tertahan, “Babak kedua dimulai, teng..!”
Sementara Vina hanya diam melihat maminya dan saya ‘acak-acak’, walaupun terkadang dia membantu mengelap keringat maminya dan saya.

Itulah pengalaman saya dan Mirna yang masih berlanjut untuk hari-hari berikutnya. Kadang-kadang di rumah saya, dan tidak jarang pula di rumahnya. Kami melakukan berbagai macam gaya, dan di segala ruangan dan kondisi. Pernah kami melakukan di kamar mandi, masih dengan Vina yang ikut nimbrung ‘nonton’ pertandingan saya vs maminya. Dan Vina juga diam dan tidak bicara apa-apa ketika papinya pulang dari Lampung.

Hal itu malah makin mempermudah saya dan Mirna yang masih sering bersenggama di rumah saya ketika saya pulang kantor, dan ketika istri saya belum pulang dari rumah orangtuanya. Dan saya akan masih terus akan menceritakan pengalaman saya dengan Mirna. Dan nanti akan saya ceritakan pengalaman saya dengan adik Mirna, Rere.

Seminggu dengan tante

Sore itu, Aku ( sebut aja Adam ) jalan ke sebuah mal untuk beli baju. Sesampainya di counter pakaian, Aku memilih – milih baju, setelah mendapatkan baju yang kuinginkan, Aku menuju ke kasir.

Disaat hendak membayar ke kasir, tiba-tiba ada suara wanita dari sebelahku nyeletuk ke kasir, ” Mbak, tolong sekalian punya saya dihitung, biar saya yang bayar”.

Singkat aja dari kejadian itu kita kenalan, kemudian Aku diajak tante Ana makan di salah satu satu kafe di mal itu. Setelah makan, Aku diajak Tante Ana ke rumahnya yang mewah, sesampainya di dalam rumah Aku dipersilahkan duduk. Adam, tante mandi dulu ya… silahkan tante jawabku.

Sekitar 5 menit ada suara dari arah kamar mandi memanggilku, yang tak lain adalah Tante Ana. Adam, tolong kesini… Tante mau minta tolong. Ada apa Tante? Tanyaku. Ini Adam, Tante tolong dilulurin… sambil memberikan lulur scrub kepadaku. Pertama kululurin bagian punggungnya dan sambil kupijit. ehhmmm … enak sekali Adam pijatanmu,

Kemudian Tante Ana membalikkan badannya, kemudian pemandangan yang indah ternyata muncul juga. kulihat buah dada Tante Ana yang putih dan montok tepat di depanku. Tanpa pikir panjang lagi, langsung kuhampiri susu Tante Ana yang putih dan montok itu dan langsung kujilati.

Ooohhh… enaaakkk sayang. Terus kujilati sampai ke bawah dan sesampainya di lubang kenikmatan, langsung kujilati vagina Tante Ana, dan terlihat itil Tante Ana yang udah memerah.

“Oouuhhh… sayaangggku, teruskan sayang… nikmat sekali rasanya” kata Tante Ana sambil memegangi kepalaku dan menggeliat – geliat keenakan. Setelah itu gantian Aku yang dilahap habis oleh Tante Ana, dijilatinya seluruh tubuhku dari atas sampai bawah, baik pada bagian depan maupun belakang. Sesampainya di penisku, Tante Ana bilang “Wow… besar sekali sayang, pasti enak nich, untuk Tante ya”. Setelah itu dipegangnya penisku, lalu dimasukkannya ke dalam mulut, lalu di kulumnya dengan semangat, selain itu dijilatinya juga anusku sampai basah. “Ouuucchhhhh… oooohhhhhh… ohhhhh… enaaakk tanteee… ” Dan ” jrooottt… jroott… jrrooottt, keluarlah air maniku di dalam mulut Tante Ana, dan disedotnya terus air maniku sampai habis.

“Ehhmmm… segar sekali air manimu sayang, kata Tante Ana sambil terus menyedot penisku sampai penisku tegang lagi. Para pembaca bisa membayangkan, gimana rasanya setelah keluar air mani, masih terus disedot sampai penis tegang lagi. Ehhmmm… pasti sungguh nikmat khan. Setelah itu, dipegang dan diarahkannya penisku ke lubang vagina Tante Ana. “Ayo sayanggg… cepat masukkan sayanggg, Tante udah nggak tahan nich… ” Langsung aja kumasukkan penisku yang udah menegang sejak tadi.

Oohhh… eennaakk sayaanngg… teruss sayaanngg… oohhhhh… ooohhhh. Kugenjot terus penisku di dalam vagina Tante Ana, sampai Tante Ana kelonjotan. Setelah kugenjot sekitar 10 menit, Tante Ana mendesah “Ooouucchhhh sssaayang… tante mau keluar nih… terus saayangg… ” Kugenjot terus dan diimbangi dengan goyangan pinggul Tante Ana yang membuat Aku pingin keluar juga.

Dan ” Jrrooottt… jroottt… jroottt… Ternyata Tante Ana udah keluar, dan kurasakan banjir di dalam vagina Tante Ana, sekarang vagina Tante Ana semakin basah dan licin. Genjotanku semakin kupercepat dan Tante Ana juga mempercepat goyangannya.

“Terus sayang… enak sayang… oohhhh… oohhhhh… ooohhhhh… ” dan jrroootttt… jrroottt… jrrootttt kita berdua keluar bersamaan. “Ohhhh… nikmat sekali sayang, kamu benar – benar hebat sayang”, kata Tante Ana, dan Tante juga hebat jawabku, lalu kita berdua tertidur pulas sampai pagi dengan posisi penisku masih di dalam vagina Tante ana. Lalu pagi harinya kita berdua bangun dan langsung mandi bersama. Setelah itu kita pergi ke mal, sesampainya di mal kita makan lalu diteruskan shopping. Kegiatan seperti ini berlangsung terus sampai satu minggu lamanya. Selama satu minggu itu juga, segala kebutuhanku ditanggung oleh Tante Ana. Setelah 1 minggu bersama, kita berdua harus pisah karena Tante Ana harus mengurusi bisnisnya yang ada di london. Makasih Tante Ana, atas kasih sayang dan perhatianmu selama satu minggu itu.

Bapak kost

Pagi itu kulihat Oom Pram sedang merapikan tanaman di kebun, dipangkasnya daun-daun yang mencuat tidak beraturan dengan gunting. Kutatap wajahnya dari balik kaca gelap jendela kamarku. Belum terlalu tua, umurnya kutaksir belum mencapai usia 50 tahun, tubuhnya masih kekar wajahnya segar dan cukup tampan. Rambut dan kumisnya beberapa sudah terselip uban. Hari itu memang aku masih tergeletak di kamar kostku. Sejak kemarin aku tidak kuliah karena terserang flu. Jendela kamarku yang berkaca gelap dan menghadap ke taman samping rumah membuatku merasa asri melihat hijau taman, apalagi di sana ada seorang laki-lai setengah baya yang sering kukagumi. Memang usiaku saat itu baru menginjak dua puluh satu tahun dan aku masih duduk di semester enam di fakultasku dan sudah punya pacar yang selalu rajin mengunjungiku di malam minggu. Toh tidak ada halangan apapun kalau aku menyukai laki-laki yang jauh di atas umurku.

Tiba-tiba ia memandang ke arahku, jantungku berdegup keras. Tidak, dia tidak melihaku dari luar sana. Oom Pram mengenakan kaos singlet dan celana pendek, dari pangkal lengannya terlihat seburat ototnya yang masih kecang. Hari memang masih pagi sekitar jam 9:00, teman sekamar kostku telah berangkat sejak jam 6:00 tadi pagi demikian pula penghuni rumah lainnya, temasuk Tante Pram istrinya yang karyawati perusahaan perbankan.

Memang Oom Pram sejak 5 bulan terakhir terkena PHK dengan pesangon yang konon cukup besar, karena penciutan perusahaannya. Sehingga kegiatannya lebih banyak di rumah. Bahkan tak jarang dia yang menyiapkan sarapan pagi untuk kami semua anak kost-nya. Yaitu roti dan selai disertai susu panas. Kedua anaknya sudah kuliah di luar kota. Kami anak kost yang terdiri dari 6 orang mahasiswi sangat akrab dengan induk semang. Mereka memperlakukan kami seperti anaknya. Walaupun biaya indekost-nya tidak terbilang murah, tetapi kami menyukainya karena kami seperti di rumah sendiri. Oom Pram telah selesai mengurus tamannya, ia segera hilang dari pemandanganku, ah seandainya dia ke kamarku dan mau memijitku, aku pasti akan senang, aku lebih membutuhkan kasih sayang dan perhatian dari obat-obatan. Biasanya ibuku yang yang mengurusku dari dibuatkan bubur sampai memijit-mijit badanku. Ah… andaikan Oom Pram yang melakukannya…

Kupejamkan mataku, kunikmati lamunanku sampai kudengar suara siulan dan suara air dari kamar mandi. Pasti Oom Pram sedang mandi, kubayangkan tubuhnya tanpa baju di kamar mandi, lamunanku berkembang menjadi makin hangat, hatiku hangat, kupejamkan mataku ketika aku diciumnya dalam lamunan, oh indahnya. Lamunanku terhenti ketika tiba-tiba ada suara ketukan di pintu kamarku, segera kutarik selimut yang sudah terserak di sampingku. “Masuk… !” kataku. Tak berapa lama kulihat Oom Pram sudah berada di ambang pintu masih mengenakan baju mandi. Senyumnya mengambang “Bagaimana Lina? Ada kemajuan… ?” dia duduk di pinggir ranjangku, tangannya diulurkan ke arah keningku. Aku hanya mengangguk lemah. Walaupun jantungku berdetak keras, aku mencoba membalas senyumnya. Kemudian tangannya beralih memegang tangan kiriku dan mulai memjit-mijit.

“Lina mau dibikinkan susu panas?” tanyanya. “Terima kasih Oom, Lina sudah sarapan tadi,” balasku. “Enak dipijit seperti ini?” aku mengangguk.VDia masih memijit dari tangan yang kiri kemudian beralih ke tangan kanan, kemudian ke pundakku. Ketika pijitannya berpindah ke kakiku aku masih diam saja, karena aku menyukai pijitannya yang lembut, disamping menimbulkan rasa nyaman juga menaikkan birahiku. Disingkirkannya selimut yang membungkus kakiku, sehingga betis dan pahaku yang kuning langsat terbuka, bahkan ternyata dasterku yang tipis agak terangkat ke atas mendekati pangkal paha, aku tidak mencoba membetulkannya, aku pura-pura tidak tahu.

“Lin kakimu mulus sekali ya.” “Ah… Oom bisa aja, kan kulit Tante lebih mulus lagi,” balasku sekenanya. Tangannya masih memijit kakiku dari bawah ke atas berulang-ulang. Lama-lama kurasakan tangannya tidak lagi memijit tetapi mengelus dan mengusap pahaku, aku diam saja, aku menikmatinya, birahiku makin lama makin bangkit. “Lin, Oom jadi terangsang, gimana nih?” suaranya terdengar kalem tanpa emosi. “Jangan Oom, nanti Tante marah… ” Mulutku menolak tapi wajah dan tubuhku bekata lain, dan aku yakin Oom Pram sebagai laki-laki sudah matang dapat membaca bahasa tubuhku. Aku menggelinjang ketika jari tangannya mulai menggosok pangkal paha dekat vaginaku yang terbungkus CD. Dan… astaga! ternyata dibalik baju mandinya Oom Pram tidak mengenakan celana dalam sehingga penisnya yang membesar dan tegak, keluar belahan baju mandinya tanpa disadarinya. Nafasku sesak melihat benda yang berdiri keras penuh dengan tonjolan otot di sekelilingnya dan kepala yang licin mengkilat. Ingin rasanya aku memegang dan mengelusnya. Tetapi kutahan hasratku itu, rasa maluku masih mengalahkan nafsuku.

Oom Pram membungkuk menciumku, kurasakan bibirnya yang hangat menyentuh bibirku dengan lembut. Kehangatan menjalar ke lubuk hatiku dan ketika kurasakan lidahnya mencari-cari lidahku dan maka kusambut dengan lidahku pula, aku melayani hisapan-hisapannya dengan penuh gairah. Separuh tubuhnya sudah menindih tubuhku, kemaluannya menempel di pahaku sedangkan tangan kirinya telah berpindah ke buah dadaku. Dia meremas dadaku dengan lembut sambil menghisap bibirku. Tanpa canggung lagi kurengkuh tubuhnya, kuusap punggungnya dan terus ke bawah ke arah pahanya yang penuh ditumbuhi rambut. Dadaku berdesir enak sekali, tangannya sudah menyelusup ke balik dasterku yang tanpa BH, remasan jarinya sangat ahli, kadang putingku dipelintir sehingga menimbulkan sensasi yang luar biasa.

Nafasku makin memburu ketika dia melepas ciumannya. Kutatap wajahnya, aku kecewa, tapi dia tersenyum dibelainya wajahku. “Lin kau cantik sekali… ” dia memujaku. “Aku ingin menyetubuhimu, tapi apakah kamu masih perawan… ?” aku mengangguk lemah. Memang aku masih perawan, walaupun aku pernah “petting” dengan kakak iparku sampai kami orgasme tapi sampai saat ini aku belum pernah melakukan persetubuhan. Dengan pacarku kami sebatas ciuman biasa, dia terlalu alim untuk melakukan itu. Sedangkan kebutuhan seksku selama ini terpenuhi dengan mansturbasi, dengan khayalan yang indah. Biasanya dua orang obyek khayalanku yaitu kakak iparku dan yang kedua adalah Oom Pram induk semangku, yang sekarang setengah menindih tubuhku. Sebenarnya andaikata dia tidak menanyakan soal keperawanan, pasti aku tak dapat menolak jika ia menyetubuhiku, karena dorongan birahiku kurasakan melebihi birahinya. Kulihat dengan jelas pengendalian dirinya, dia tidak menggebu dia memainkan tangannya, bibirnya dan lidahnya dengan tenang, lembut dan sabar. Justru akulah yang kurasakan meledak-ledak.

“Bagaimana Lin? kita teruskan?” tangannya masih mengusap rambutku, aku tak mampu menjawab. Aku ingin, ingin sekali, tapi aku tak ingin perawanku hilang. Kupejamkan mataku menghindari tatapanbya. “Oom… pakai tangan saja,” bisikku kecewa. Tanpa menunggu lagi tangannya sudah melucuti seluruh dasterku, aku tinggal mengenakan celana dalam, dia juga telah telanjang utuh. Seluruh tubuhnya mengkilat karena keringat, batang kemaluannya panjang dan besar berdiri tegak. Diangkatnya pantatku dilepaskannya celana dalamku yang telah basah sejak tadi. Kubiarkan tangannya membuka selangkanganku lebar-lebar. Kulihat vaginaku telah merekah kemerahan bibirnya mengkilat lembab, klitorisku terasa sudah membesar dan memerah, di dalam lubang kemaluanku telah terbanjiri oleh lendir yang siap melumasi, setiap barang yang akan masuk.

Oom Pram membungkuk dan mulai menjilat dinding kiri dan kanan kemaluanku, terasa nikmat sekali aku menggeliat, lidahnya menggeser makin ke atas ke arah klitosris, kupegang kepalanya dan aku mulai merintih kenikmatan. Berapa lama dia menggeserkan lidahnya di atas klitosriku yang makin membengkak. Karena kenikmatan tanpa terasa aku telah menggoyang pantatku, kadang kuangkat kadang ke kiri dan ke kanan. Tiba-tiba Oom Pram melakukan sedotan kecil di klitoris, kadang disedot kadang dipermainkan dengan ujung lidah. Kenikmatan yang kudapat luar biasa, seluruh kelamin sampai pinggul, gerakanku makin tak terkendali, “Oom… aduh… Oom… Lin mau keluar… ..” Kuangkat tinggi tinggi pantatku, aku sudah siap untuk berorgasme, tapi pada saat yang tepat dia melepaskan ciumannya dari vagina. Dia menarikku bangun dan menyorongkan kemaluannya yang kokoh itu kemulutku. ” Gantian ya Lin… aku ingin kau isap kemaluanku.” Kutangkap kemaluannya, terasa penuh dan keras dalam genggamanku. Oom Pram sudah terlentang dan posisiku membungkuk siap untuk mengulum kelaminnya. Aku sering membayangkan dan aku juga beberapa kali menonton dalam film biru. Tetapi baru kali inilah aku melakukannya.

Birahiku sudah sampai puncak. Kutelusuri pangkal kemaluannya dengan lidahku dari pangkal sampai ke ujung penisnya yang mengkilat berkali-kali. “Ahhh… Enak sekali Lin… ” dia berdesis. Kemudian kukulum dan kusedot-sedot dan kujilat dengan lidah sedangkan pangkal kemaluannya kuelus dengan jariku. Suara desahan Oom Pram membuatku tidak tahan menahan birahi. Kusudahi permainan di kelaminnya, tiba-tiba aku sudah setengah jongkok di atas tubuhnya, kemaluannya persis di depan lubang vaginaku. “Oom, Lin masukin dikit ya Oom, Lin pengen sekali.” Dia hanya tersenyum. “Hati-hati ya… jangan terlalu dalam… ” Aku sudah tidak lagi mendengar kata-katanya. Kupegang kemaluannya, kutempelkan pada bibir kemaluanku, kusapu-sapukan sebentar di klitoris dan bibir bawah, dan… oh, ketika kepala kemaluanya kumasukan dalam lubang, aku hampir terbang. Beberapa detik aku tidak berani bergerak tanganku masih memegangi kemaluannya, ujung kemaluannya masih menancap dalam lubang vaginaku. Kurasakan kedutan-kedutan kecil dalam bibir bawahku, aku tidak yakin apakah kedutan berasal dariku atau darinya.

Kuangkat sedikit pantatku, dan gesekan itu ujung kemaluannya yang sangat besar terasa menggeser bibir dalam dan pangkal klitoris. Kudorong pinggulku ke bawah makin dalam kenikmatan makin dalam, separuh batang kemaluannya sudah melesak dalam kemaluanku. Kukocokkan kemaluannya naik-turun, tidak ada rasa sakit seperti yang sering aku dengar dari temanku ketika keperawanannya hilang, padahal sudah separuh. Kujepit kemaluannya dengan otot dalam, kusedot ke dalam. Kulepas kembali berulang-ulang. “Oh… Lin kau hebat, jepitanmu nimat sekali.” Kudengar Oom Pram mendesis-desis, payudaraku diremas-remas dan membuat aku merintih-rintih ketika dalam jepitanku itu. Dia mengocokkan kemaluannya dari bawah. Aku merintih, mendesis, mendengus, dan akhirnya kehilangan kontrolku. Kudorong pinggulku ke bawah, terus ke bawah sehingga penis Oom Pram sudah utuh masuk ke vaginaku, tidak ada rasa sakit, yang ada adalah kenikmatan yang meledak-ledak.Dari posisi duduk, kurubuhkan badanku di atas badannya, susuku menempel, perutku merekat pada perutnya. Kudekap Oom Pram erat-erat. Tangan kiri Oom Pram mendekap punggungku, sedang tangan kanannya mengusap-usap bokongku dan analku. Aku makin kenikmatan. Sambil merintih-rintih kukocok dan kugoyang pinggulku, sedang kurasakan benda padat kenyal dan besar menyodok-nyodok dari bawah.

Tiba-tiba aku tidak tahan lagi, kedutan tadinya kecil makin keras dan akhirnya meledak. “Ahhh… ” Kutekan vaginaku ke penisnya, kedutannya keras sekali, nimat sekali. Dan hampir bersamaan dari dalam vagina terasa cairan hangat, menyemprot dinding rahimku. “Ooohhh… ” Oom Pram juga ejakulasi pada saat yang bersamaan. Beberapa menit aku masih berada di atasnya, dan kemaluannya masih menyesaki vaginaku. Kurasai vaginaku masih berkedut dan makin lemah. Tapi kelaminku masih menyebarkan kenikmatan.

Pagi itu keperawananku hilang tanpa darah dan tanpa rasa sakit. Aku tidak menyesal.

Ibu Maya yang baik hati

Setelah tamat dari SMU, aku mencoba merantau ke Jakarta. Aku berasal dari keluarga yang tergolong miskin. Di kampung orang tuaku bekerja sebagai buruh tani. Aku anak pertama dan memiliki dua orang adik perempuan, yang nota bene masih bersekolah.

Aku ke Jakarta hanya berbekal ijazah SMU. Dalam perjalanan ke Jakarta, aku selalu terbayang akan suatu kegagalan. Apa jadinya aku yang anak desa ini hanya berbekal Ijazah SMU mau mengadu nasib di kota buas seperti Jakarta. Selain berbekal Ijazah yang nyaris tiada artinya itu, aku memiliki keterampilan hanya sebagai supir angkot. Aku bisa menyetir mobil, karena aku di kampung, setelah pulang sekolah selalu diajak paman untuk narik angkot. Aku menjadi keneknya, paman supirnya. Tiga tahun pengalaman menjadi awak angkot, cukup membekal aku dengan keterampilan setir mobil. Paman yang melatih aku menjadi supir yang handal, baik dan benar dalam menjalankan kendaraan di jalan raya. Aku selalu memegang teguh pesan paman, bahwa : mengendarai mobil di jalan harus dengan sopan santun dan berusaha sabar dan mengalah. Pesan ini tetap kupegang teguh.

Di Jakarta aku numpang di rumah sepupu, yang kebetulan juga bekerja sebagai buruh pabrik di kawasan Pulo Gadung. Kami menempati rumah petak sangat kecil dan sangat amat sederhana. Lebih sederhana dari rumah type RSS ( Rumah Susah Selonjor). Selain niatku untuk bekerja, aku juga berniat untuk melanjutkan sekolah ke Perguruan Tinggi. Dua bulan lamanya aku menganggur di Jakrta. Lamar sana sini, jawabnya selalu klise, ” tidak ada lowongan “.

Pada suatu malam, yakni malam minggu, ketika aku sedang melamun, terdengar orang mengucap salam dari luar. Ku bukakan pintu, ternya pak RT yang datang. Pak RT minta agar aku sudi menjadi supir pribadi dari sebuah keluarga kaya. Keluarga itu adalah pemilik perusahaan dimana pak RT bekerja sebagai salah seorang staff di cabang perusahaan itu. Sepontan aku menyetujuinya. Esoknya kami berangkat kekawasan elite di Jakarta. Ketika memasuki halaman rumah yang besar seperti istana itu, hatiku berdebar tak karuan. Setelah kami dipersilahkan duduk oleh seorang pembantu muda di ruang tamu yang megah itu, tak lama kemudian muncul seorang wanita yang tampaknya muda. Kami memberi hormat pada wanita itu. Wanita itu tersenyum ramah sekali dan mempersilahkan kami duduk, karena ketika dia datang, sepontan aku dan pak RT berdiri memberi salam ” selamat pagi”. Pak RT dipersilahkan kembali ke kantor oleh wanita itu, dan diruangan yang megah itu hanya ada aku dan dia si wanita itu.

” Benar kamu mau jadi supir pribadiku ? ” tanyanya ramah seraya melontarkan senyum manisnya. ” Iya Nyonya, saya siap menjadi supir nyonya ” Jawabku. ” jangan panggil Nyonya, panggil saja saya ini Ibu, Ibu Maya ” Sergahnya halus. Aku mengangguk setuju. ” Kamu masih kuliah ?” ” Tidak nyonya eh… Bu ?!” jawabku. ” Saya baru tamat SMU, tapi saya berpengalaman menjadi supir sudah tiga ahun” sambungku.

Wanita itu menatapku dalam-dalam. Ditatapnya pula mataku hingga aku jadi slah tingkah. Diperhatikannya aku dari atas samapi kebawah. ” kamu masih muda sekali, ganteng, nampaknya sopan, kenapa mau jadi supir ?” tanyanya. ” Saya butuh uang untuk kuliah Bu ” jawabku. ” Baik, saya setuju, kamu jadi supir saya, tapi haru ready setiap saat. gimana, okey ? ” ” Saya siap Bu.” Jawabku. ” Kamu setiap pagi harus sudah ready di rumah ini pukul enam, lalu antar saya ke tempat saya Fitness, setelah itu antar saya ke salon, belanja, atau kemana saya suka. Kemudian setelah sore, kamu boleh pulang, gimana siap ? ” ” Saya siap Bu” Jawabku. ” Oh… ya, siapa namamu ? ” Tanyanya sambil mengulurkan tangannya. Sepontan aku menyambut dan memegang telapak tangannya, kami bersalaman. ” Saya Leman Bu, panggil saja saya Leman ” Jawabku. ” Nama yang bagus ya ? tau artinya Leman ? ” Tanyanya seperti bercanda. ” Tidak Bu ” Jawabku. ” Leman itu artinya Lelaki Idaman ” jawabnya sambil tersenyum dan menatap mataku. Aku tersenyum sambil tersipu. lama dia menatapku. Tak terpikir olehku jika aku bakal mendapat majikan seramah dan se santai Ibu Maya. Aku mencoba juga untuk bergurau, kuberanita diri untuk bertanya pada beliau. ” Maaf, Bu. jika nama Ibu itu Maya, apa artinya Bu ? ” ” O… ooo, itu, Maya artinya bayangan, bisa juga berarti khayalan, bisa juga sesuatu yang tak tampak, tapi ternyata ada.Seperti halnya cita-citamu yang kamu anggap mustahil ternyata suatu saat bisa kamu raih, nah,,,khayalan kamu itu berupa sesuiatu yang bersifat maya, ngerti khan ? ” Jawabnya serius. Aku hanya meng-angguk-angguk saja sok tahu, sok mengerti, sok seperti orang pintar.

Jika kuperhatikan, body Ibu Maya seksi sekali, tubuhnya tidak trlampau tinggi, tapi padat berisi, langsing, pinggulnya seperti gitar sepanyol. Ynag lebih, gila, pantatnya bahenol dan buah dadanya wah… wah… wah… puyeng aku melihatnya.

Dirumah yang sebesar itu, hanya tinggal Ibu Maya, Suaminya, dan dua putrinya, yakni Mira sebagai anak kedua, dan Yanti si bungsu yang masih duduk di kelas III SMP, putriny yang pertama sekolah mode di Perancis. Pembantunya hanya satu, yakni Bi Irah, tapi seksinya juga luar biasa, janda pula !

Ibu Maya memberi gaji bulanan sangat besar sekali, dan jika difikir-fikir, mustahil sekali. Setelah satu tahu aku bekerja, sudah dua kali dia menaikkan agjiku, Katanya dia puas atas disiplin kerjaku. Gaji pertama saja, lebih dari cukup untuk membayar uang kuliahku. Aku mengambil kuliah di petang hari hingga malam hari disebuah Universitas Swasta. Untuk satu bulan gaji saja, aku bisa untuk membayar biaya kuliah empat semster, edan tenan… ..sekaligus enak… tenan… ..!!! dasar rezeki, tak akan kemana larinya.

Masuk tahun kedua aku bekerja, keakraban dengan Ibu Maya semakin terasa. Setelah pulang Fitness, dia minta jalan-jalan dulu. Yang konyol, dia selalu duduk di depan, disebelahku, hingga terkadang aku jadi kagok menyetir, eh… lama lama biasa.

Disuatu hari sepulang dari tempat Fitnes, Ibu Maya minta diatar keluar kota. Seperti biasa dia pindah duduk ke depan. Dia tak risih duduk disebelah supir pribadinya. Ketika tengah berjalan kendaraan kami di jalan tol jagorawi, tiba-tiba Ibu maya menyusuh nemepi sebentar. Aku menepi, dan mesin mobil BMW itu kumatikan. Jantungku berdebar, jangan-jangan ada kesalahan yang aku perbuat.

” Man,?, kamu sudah punya pacar ? ” Tanyanya. ” Belum Bu ” Jawabku singkat. ” Sama sekali belum pernah pacaran ?” ” Belum BU, eh… kalau pacar cinta monyet sih pernah Bu, dulu di kampung sewaktu SMP” ” Berapa kali kamu pacaran Man ? sering atau cuma iseng ?” tanyanya lagi. Aku terdiam sejenak, kubuang jauh-jauh pandanganku kedepan. Tanganku masih memegang setir mobil. Kutarik nafas dalam-dalam. ” Saya belum pernah pacaran serius Bu, cuma sebatas cintanya anak yang sedang pancaroba” Jawabku menyusul. ” Bagus… bagus… kalau begitu, kamu anak yang baik dan jujur ” ujarnya puas sambil menepuk nepuk bahuku. Aku sempat bingung, kenapa Bu Maya pertanyaannya rada aneh ? terlalu pribadi lagi ? apakah aku mau dijodohkan dengan salah seorang putrinya ? ach… ..enggak mungkin rasanya, mustahil, mana mungkin dia mau punya menantu anak kampung seprti aku ini ?!

Setelah itu kami melanjutkan perjalanan kepuncak, bahkan sampai jalan-jalan sekedar putar-putar saja di kota Sukabumi. Aku heran bin heran, Bu Maya kok jalan-jalan hanya putar-putar kota saja di Sukabumi, dan yang lebih heran lagi, Bu Maya hanya memakai pakaian Fitness berupa celana training dan kaos olah raga. Setelah sempat makan di rumah makan kecil di puncak, hari sudah mulai gelap dan kami kembali meneruskan perjalanan ke Jakarta. Ditengah perjalanan di jalan yang gelap gulita, Bu Maya minta untu berbelok ke suatu tempat. Aku menurut saja apa perintahnya. Aku tak kenal daerah itu, yang kutahu hanya berupa perkebunan luas dan sepi serta gelap gulita. Ditengah kebun itu bu Maya minta kaku berhenti dan mematikan mesin mobil. Aku masih tak mengerti akan tingkah Bu Maya. Tiba-tiba saja tangan Bu Maya menarik lengaku. ” Coba rebahkan kepalamu di pangkuanku Man ?” Pintanya, aku menurut saja, karena masih belum mengerti. Astaga… ..setelah aku merebahkan kepalaku di pangkuan Bu Maya dengan keadaan kepala menghadap keatas, kaki menjulur keluar pintu, Bu Maya menarik kaosnya ketas. Wow… samar-samar kulihat buah dadanya yang besar dan montok. Buah dada itu didekatkan ke wajahku. Lalu dia berkata ” Cium Man Cium… isaplah, mainkan sayang … ?” Pintanya. Baru aku mengerti, Bu Maya mengajak aku ketempat ini sekedar melampiaskan nafsunya. Sebagai laki-laki normal, karuan saja aku bereaksi, kejantananku hidup dan bergairah. Siapa nolak diajak kencan dengan wanita cantik dna seksi seperti Bu Maya.

Kupegangi tetek Bu Maya yang montok itu, kujilati putingnya dan kuisap-isap. Tampak nafas Bu Maya ter engah-engah tak karuan, menandakan nafsu biarahinya sedang naik. Aku masih mengisap dan menjilati teteknya. Lalu bu Maya minta agar aku bangun sebentar. Dia melorotkan celana trainingnya hingga kebawah kaki. Bagian bawah tubuh Bu Maya tampak bugil. Samar-samar oleh sinar bulan di kegelapan itu. ” Jilat Man jilatlah, aku nafsu sekali, jilat sayang ” Pinta Bu Maya agar aku menjilati memeknya. Oh… ..memek itu besar sekali, menjendol seperti kura-kura. tampaknya dia sedang birahi sekali, seperti puting teteknya yang ereksi. Aku menurut saja, seperti sudah terhipnotis. Memek Bu Maya wangi sekali, mungkin sewaktu di restauran tadi dia membersihkan kelaminnya dan memberi wewangian. Sebab dia sempat ke toilet untuk waktu yang lumayang lama. Mungkin disana dia membersihkan diri. Dia tadi ke tolilet membawa serta tas pribadinya. Dan disana pula dia mengadakan persiapan untuk menggempur aku. Kujilati liang kemaluan itu, tapi Bu Maya tak puas. Disuruhnya aku keluar mobil dan disusul olehnya. Bu Maya membuka bagasi mobil dan mengambil kain semacam karpet kecil lalu dibentangkan diatas rerumputan. Dia merebahkan tubuhnya diatas kain itu dan merentangnya kakinya. ” Ayo Man, lakukan, hanya ada kita berdua disini, jangan sia-siakan kesempatan ini Man, aku sayang kamu Man ” katanya setengah berbisik, Aku tak menjawab, aku hanya melakukan perintahnya, dan sedikit bicara banyak kerja. Ku buka semua pakaianku, lalu ku tindih tubuh Bu Maya. Dipeluknya aku, dirogohnya alat kelaminku dan dimasukkan kedalam memeknya. Kami bersetubuh ditengah kebun gelap itu dalam suasana malam yang remang-remang oleh sinar gemintang di langit. Aku menggenjot memek Bu Maya sekuat mungkin. ” jangan keluar dulua ya ? saya belum puas ” Pintanya mesra. Aku diam saja, aku masih melakukan adegan mengocok dengan gerakan penis keluar masuk lubang memek Bu Maya. Nikmat sekali memek ini, pikirku. Bu Maya pindah posisi , dia diatas, dan bukan main permainannya, goyangnyanya.

” Remas tetekku Man, remaslah… ..yang kencang ya ?” Pintanya. Aku meremasnya. ” Cium bibirku Man… cium ? Aku mencium bibir indah itu dan kuisap lidahnya dalam-dalam, nikmat sekali, sesekali dia mengerang kenikmatan. ” Sekarang isap tetekku, teruskan… terus… … Oh… ..Ohhhh… … Man… Leman… Ohhh… aku keluar Man… ..aku kalah” Dia mencubiti pinggulku, sesekali tawanya genit. ” kamu curang… ..aku kalah” ujarnya. ” Sekarang gilirang kamu Man… ..keluarkan sebanyak mungkin ya? ” pintanya. ” Saya sudah keluar dari tadi Bu, tapi saya tetap bertahan, takut Ibu marah nanti ” Jawabku. ” Oh Ya?… gila… kuat amat kamu ?!” balas Bu Maya sambul mencubit pipiku.

” Kenapa Ibu suka main di tempat begini gelap ?” ” Aku suka alam terbuka, di alam terbuka aku bergairah sekali. Kita akan lebih sering mencari tempat seperti alam terbuka. Minggu depan kita naik kapal pesiarku, kita main diatas kapal pesiar di tengah ombak bergulung. Atau kita main di pinggir sungai yang sepi, ah… terserah kemana kamu mau ya Man ?”

Selesai main, setelah kami membersihkan alat vital hanya dengan kertas tisue dan air yang kami ambil dari jiregen di bagasi mobil, kami istirahat. Bu Maya yang sekarang tidur di pangkuanku. Kami ngobrol panjang lebar, ngalor ngidul. Setelah sekian lama istirahat, kontolku berdiri lagi, dan dirasakan oleh kepala Bu maya yang menyentuh batang kejantananku. Tak banyak komentar celanaku dibukanya, dan aku dalam sekejap sudah bugil. Disuruhnya aku tidur dengan kaki merentang, lalu Bu Maya membuka celana trainingnya yang tanpa celana dalam itu. Bu Maya mengocok-ngocok penisku, diurutnya seperti gerakan tukang pjit mengurut tubuh pasiennya. Gerakan tangan Bu Maya mengurut naik-turun. Karuan saja penisku semakin membesar dan membesar. Diisapnya penisku yang sudah ereksi besar sekali, dimainkannya lidah Bu Maya di ujung penisku. Setelah itu, Bu Maya menempelkan buah dadanya yang besar itu di penisku. Dijepitkannya penisku kedalam tetek besar itu, lalu di goyang-goyang seperti gerakan mengocok. ” Giaman Man ? enah anggak ? ” ” Enak Bu, awas lho nanti muncrat Bu” jawabku… ” Enggak apa, ayo keluarkan, nanti kujilati pejuhmu, aku mau kok ?!” . Bu Maya masih giat bekerja giat, dia berusaha untuk memuaskan aku. Tak lama kemudian, Bu Maya naik keposisi atas dan seperti menduduki penisku, tapi lobang memeknya dimasuki penisku. Digoyang terus… hingga aku merasakan nikat yang luar biasa. Tiba -tiba Bu Maya terdiam, berhenti bekerja, lalu berjata :” Rasakan ya Man ? pasti kamu bakal ketagihan ” Aku membisu saja. dan ternya Ohh… ..memek Bu Maya bisa melakukan gerakan empot-empot, menyedot-nyedot dan meng-urut-urut batang kontolku dari bagian kepala hingga ke bagian batang bawah, Oh… ..nikmat sekali, ini yang namanya empot ayam, luar biasa kepiawaian Bu Maya dalam bidang oleh seksual. ” Enak syang ?” tanyanya. Belum sempat aku menjawab, yah… ..aku keluar, air maniku berhamburan tumpah ditenga liang kemaluan Bu Maya.

” Itu yang namanya empot-empot Man, itulah gunanya senam sex, berarti aku sukses l;atihan senam sex selama ini ” Katanya bangga. ” Sekarang kamu puasin aku ya ? ” Kata Bu Maya seraya mengambil posisi nungging. Ku tancapkan lagi kontolku yang masih ereksi kedalam memek bu Maya, Ku genjot terus. ” Yang dalam man… yang dalam ya… teruskan sayang… ? oh… ..enak sekali penismu… … oh… ..terus sayang ?!” Pinta Bu Maya. Aku masih memuaskan Bu Maya, aku tak mau kalah, kujilati pula lubang memeknya, duburnya dan seluruh tubuhnya. Ternyata Bu Maya orgasme setelah aku menjlati seluruh tubuhnya. ” kamu pintar sekali Man ? belajar dimana ? ” ” Tidak bu, refleks saja” Jawabku.

Sebelum kami meninggalkan tempat itu, Bu Maya masih sempat minta satu adegan lagi. Tapi kali ini hanya sedikit melorotkan celana trainingnya saja. demikian pula aku, hanya membuka bagian penis saja. Bu Maya minta aku melakukanya di dalam mobil, tapi ruangannya sempit sekali. Dengan susah payang kami melakukannya dan akhirnya toh juga mengambil posisinya berdiri dengan tubuh Bu Maya disandarkan di mobil sambil meng-angkat sedikit kaki kanannya.

Sejak saat malam pertama kami itu, aku dan Bu Maya sering bepergian keluar kota, ke pulau seribu, ke pinggir pantai, ke semak-semak di sebuah desa terpencil, yah pokoknya dia cari tempat-tempat yang aneh-aneh. Tak kusadari kalau aku sebenarnya menjadi gigolonya Bu Maya. Dan beliaupun semakin sayang padaku, uang mengalir terus ke kocekku, tanpa pernah aku meminta bayaran. Dia menyanggupi untuk membiayai kuliah hingga tamat, asal aku tetap selalu besama Bu Maya yang cantik itu.

Tante Pang

Kisah ini berawal di kota kelahiranku . Kami bertetangga dengan sebuah keluarga Cina. Kami pindah kerumah itu ketika aku berusia enam tahun. Ayahku adalah pegawai negri sipil biasa dan oom Pang adalah juga PNS tetapi punya kedudukan yang tinggi. Oom Pang ini orang Cina peranakan Manado sedangkan tante Pang atau yang biasa dipanggil tante Soen adalah orang Cina peranakan Ternate.

Aku satu umur dengan anak gadisnya yang nomor empat dan kami satu sekolah. Dengan demikian kami tumbuh bersama menjelang masa remaja, hanya setamat SMP aku ke STM sedangkan Angela ke SMA. Aku suka main dirumahnya Angela. Tapi sejak aku di bangku kelas tiga SMP aku mulai tertarik kalau melihat tante Pang ini. Orangnya tinggi besar, wajahnya sebenarnya cukup cantik, hidungnya mancung dan bibir bibir yang sexy. Betis betis kakinya yang besar dan panjang itu juga berbentuk indah. Tetapi selama hidupku aku tak pernah melihat tante ini berhias diri. Ke Gerejapun tante hanya berdandan biasa saja tanpa make up yang berlebihan.

Setiap hari tante slalu bekerja didapur memasak. Tante senang padaku sebab aku suka menemaninya didapur dan kami mengobrol soal apa saja. Tante ini benar benar adalah seorang wanita yang polos dan suci hatinya menurut pandanganku. Tapi tante ini kalau duduk suka sembarangan dan inilah yang membuat aku jadi bernafsu padanya. Suatu hari aku meIihat tante memakai baju yang agak terbuka dan diketiaknya sudah sedikit sobek. Akibatnya tali bra nya yang warna hitam itu kelihatan bahkan sebagian samping dari toketnya yang putih dan besar itu juga kelihatan. Aku tak tahan melihat semua ini, sementara tantepun cuek saja sebab sibuk dengan pekerjaannya. Kebetulan saat itu tak ada siapa siapa didapur selain aku dan tante Pang ini. Beberapa butir peluhnya mengalir di wajahnya yang tak kenal lelah itu. Lehernya yang berisi nampak mengkilat oleh keringatnya. Pemandangan ini yang membangkitkan nafsu birahiku padanya.

Tiba tiba telefon berbunyi dan tante menyuruhku untuk angkat telefoon. Rupanya dari suaminya dari kantornya, mau bicara dengan mamanya. Lalu tante Pang datang mendekatiku, mengambil alih gagang telefoon itu sambil berdiri tepat disampingku dekat sekali hingga toketnya yang terbuka itu bisa aku lihat begitu jelasnya. Kulitnya masih mulus putih padahal usianya sudah empat puluh tahun waktu itu. Aku tak dapat menahan hatiku lagi. Sementara tante berbicara ditelefoon maka tanganku segra bereaksi mengusap pelan bagian dari toketnya yang nampak itu dan kuremas remas pelan. Aku merasa nikmat sekali bisa menyentuh kulit putih itu. Tante hanya menatapku tapi tak bereaksi apa apa dan kembali melanjutkan kerjanya.

Aku kembali mendekatinya dan tanganku kembali menyusup masuk lewat celah yang terbuka itu terus memegang buah dadanya dan meremas remasnya. Tante kaget dengan sikapku yang berani itu. “Ce ngana anak kecil kenapa ramas ramas kita punya susu?”. Tante bertanya dengan dialek Ternatenya. “Tante punya susu itu bikin saya jadi nafsu” kataku dengan hati yang polos, walau hatiku berdebar juga. Tanganku masih saja menggerayangi toketnya yang besar itu. Bahkan ketika sampai keputingnya dan memintir mintir putingnya itu terasa putingnya tante tlah jadi tegang mengeras dan memanjang.

“Adooohh… !” tante Pang mengeluh sambil memerem matanya dan menegakan badannya. Rupanya ia juga merasa nikmat dengan permainan tanganku ini. Dan kuremas terus gumpalan daging putih yang masih kenyal itu. Tante Pang semakin mengerang. Kuraih kepalanya dan kucium bibirnya, walau aku sendiri masih bodoh dalam berciuman. Gigiku berbenturan dengan giginya tante, tapi cepat ku sambar bibirnya lagi. Tante tersandar dikursi menatapku nanar.

Melihat tante Pang yang sudah terkapar seperti petinju yang ko itu, bikin aku tambah nekad lagi. Kukeluarkan kedua payu daranya itu dari dalam bra nya dan kuhisap kedua putingnya silih berganti. Tante Pang semakin merintih dan memekik dengan suara tertahan sambil membanting banting kakinya kelantai. Tangan kiriku masuk kebalik blusnya terus menembus cd nya dan mengusap usap bibir memeknya. Tante Pang berteriak dan memekik tertahan, rupanya tante mencapai klimaksnya. “Sudah… , sudaaah… !” jerit tante Pang dengan suara bergetar. Lalu ia bangun berdiri seperti marah padaku. Menatapku dengan mata terbelalak. Bibirnya gemetaran. “Ce… , kurang ajar ngana!” Lalu ia bangkit berdiri dan buru buru memasukan kembali kedua toketnya yang aku keluarkan tadi itu segra meninggalkan tempat itu. Kulihat tante memasuki kamarnya dan membanting pintu. Aku cepat cepat kabur saja dari situ. Malamnya ku datang kesitu lagi, dengan alasan mau ketemu sama Angela. Tante Pang lagi diruang tamu duduk berpangku kaki sambil membaca majalah. Hanya menatapku sekilas dan tidak menjawabku. Mungkin dia masih marah pikirku.

Pada suatu pagi aku tak masuk sekolah, lewat samping aku masuk kedapur dan dipojok aku lihat tante sedang mencuci pakaian. Kebiasaannya kalau celana dalamnya dan anak anak wanitanya tante mengucek ngucek sendiri tak pernah masukan kedalam mesin cuci. Tante Pang sedang duduk pada sebuah bangku kecil sambil membuka lebar kedua pahanya sementara roknya tersingkap sampai jauh keatas. Mungkin sebab tak ada orang lain di rumah jadi tante bersikap bebas begitu dan tante Pang pun kaget dengan kehadiranku yang tiba tiba itu.

Aku pura pura nanya segala macam untuk mengajaknya ngobrol sambil aku duduk di hadapannya hingga pahanya yang besar yang tlah basah oleh air sabun jadi mengkilap putih. Bisa kulihat dengan jelas membuat aku jadi benar benar terangsang. Entah tante Pang sadar atau tidak dengan posisi duduknya itu, dia tetap tak merobah posisi duduknya itu walau mataku tlah melotot kearah selangkangannya. Aku lalu berdiri dan mendekatinya dan jariku segra meraba pahanya yang basah itu dan agak meremas remas kulit paha yang masih kenyal itu, sementara si kecilku mulai bergerak gerak didalam celanaku. “Hei… !” sergah tante Pang tapi tanpa menoleh padaku. “Mulai lagi ngana punya tangan nakal itu”. Tapi nada suaranya tidak seperi orang marah. Jari jariku turun kebawah sampai mendekati selangkangnya dan kusingkap lagi roknya . “Aduuuh, ngana ini nakal sekali ya?” kali ini suaranya agak meninggi sedikit, tapi ia tetap saja melanjutkan mengucek pakaian. Dan tanganku sudah tak bisa ditahan lagi, jariku segra menerobos masuk kedalam cd nya. Kurasakan jembutnya yang lebat dan panjang panjang itu sementara jariku terus saja masuk menyusup hingga aku menemukan lobangnya. Aku yakin bahwa ini adalah lobang vaginanya tante Pang, segra jari tengahku dan jari telunjukku kudorong masuk. Tante Pang menjerit seketika dan menatapku seperti tak percaya kalau aku berani berbuat sejauh itu. Ia berusaha menarik keluar tanganku, tapi aku bertahan kuat kuat. Dengan sekuat tenaga aku mendorong kedua jariku masuk dan menusuk nusuk memeknya tante Pang itu.

Kulihat tante itu memejamkan matanya sambil mendesah tertahan, aku semakin kuat menyodok nyodok terus hingga jari jariku terasa basah oleh cairan yang ada didalam lobang memeknya tante Pang itu. Kedua tangannya terkulai lemas disisinya dan kepalanya tertunduk dan suaranya melenguh dan napasnya memburu. Kemudian ku lihat tante Pang seperti kesetanan mendesah mengerang sambil menjepit kedua pahanya kuat kuat hingga jari jariku ikut terjepit. Beberapa saat kemudian ia seperti tersadar lalu mendorongku kuat kuat hingga aku jatuh terjengkang kebelakang. Lalu cepat ia bangun berdiri dan meninggalkan tempat itu. Kemudian terdengar pintu kamar dibanting kuat kuat. Aku terkaget lalu buru buru bangun dan kabur dari situ.

Aku paling tak suka sama si Teng Be, kakaknya Angela. Orangnya sombong dan angkuh, tidak seperti Teng Lae atau Giok kedua kakaknya. Dia dua tahun lebih tua dari aku, kami yang sebaya tak suka main dengan dia. Aku pikir gimana kalau sampai mereka tahu apa yang tlah ku perbuat terhadap mama mereka?. Dunia pasti akan geger. Sebab aku berdarah melayu campuran darah orang Papua dan mereka orang Cina. Untuk beberapa hari berikutnya aku tak berani kerumah mereka. Tapi dalam sehari tak melihat wajahnya tante Pang aku merasa diriku sangat sengsara. Sejak kecil aku tak pernah merasakan kasih sayang ibu. Ini yang bikin aku jadi nakal dan liar.

Waktu acara perpisahan sekolah aku datang sendirian, sebab papaku lagi pergi. Aku begitu iri melihat teman teman lain yang di temani orang tua mereka. Mereka berpakaian bagus bagus sedangkan aku hanya berpakaian seadanya. Padahal aku bukan berasal dari keluarga yang miskin, hanya ibu tiriku saja yang sangat pelit terhadap aku. Aku melihat Angela di temani papa dan mamanya, kami sama sama lulus ujian. Aku berdiri sendirian dengan kepala yang tertunduk dan sebelum acaranya selesai aku sudah kabur duluan sebab aku merasa tak pantas berada diantara teman temanku itu yang mereka semuanya sangat menikmati hari hari yang bahagia itu. Selama liburan aku tinggal dirumahnya kakekku, yaitu bapaknya papa aku. Rumahnya berada ditepi pantai berada ditepi pantai. Kadang aku ikut kakek melaut mencari ikan untuk kita makan. Tapi hatiku slalu rindu sama tante Pang. Akhirnya papaku datang, katanya aku didaftarkan di STM bagian mesin. Aku sangat sayang sama beliau, tapi aku benci istrinya itu. Aku tak punya pilihan lain selain harus kembali kerumah itu. Padahal rumah itu bagai neraka bagiku, tapi ada tante Pang tetanggaku yang slalu aku rindukan. Akhirnya ketika aku tlah duduk di bangku kelas satu STM, sebab aku dapat ceweq anak sekolah maka buat sementara aku melupakan tante Pang. Tapi setelah aku kelas tiga baru aku teringat sama tante lagi. Rupanya selama ini dia slalu merindukanku, tapi tentu saja tak mungkin diungkapkannya padaku, sebab tante ini adalah wanita yang masih terkungkung oleh norma norma kehidupan dan tradisi orang Cina. Bahkan dia sama sekali tak bereaksi ketika aku berusaha lagi untuk mendekati nya, walau aku yakin kalau dia itu tahu akan gerak gerikku ini.

Sebab aku tahu jam jam dia sendirian di rumah maka saat itulah aku datang padanya. Yaitu sekitar jam tiga sore, ketika yang lainnya pada tidur siang, tapi tante tak pernah mau tidur siang. Katanya biar malam nanti ia bisa cepat tertidur. Waktu aku datang saat dia lagi sendirian duduk di meja makan sambil membaca majalah, ia menatapku penuh selidik. Setelah menyapanya aku langsung datang duduk didekatnya. Aku dapat mendengar elahan napasnya. “Anak kecil, ngana mau apa lagi?”. Sialan, ia masih juga memanggilku dengan sebutan anak kecil, padahal aku sudah di bangku kelas tiga STM. “Saya rindu sama tante, tante yang cantik dan sexy manis” jawabku sambil tersenyum padanya. Tante Pang hanya mendengus dan seperti mengejek aku. “Ce, ngana anak sepanggal, so berani raba raba kita punya barang” katanya sambil menatapku seperti jengkel. “Tapi tante juga suka kan?” jawabku menantangnya dan menatap matanya. “Tapi ngana kurang ajar pa orang tua, kita kan so tua!” jawab tante sengit dengan suara mendesis. “Tante masih kelihatan muda koq!, Tante masih cantik merangsang, hanya tante saja yang tidak merasa” aku terus menjawab sambil memegang lengannya. Tante diam saja tak bereaksi ketika kuremas remas lengannya yang dibawah ketiaknya dan satu tanganku mengelus pahanya.

Tiba tiba ia berdiri dan berjalan menuju kamar mandi. Aku pun berdiri dan cepat menyusulnya dan tanpa ia sadar ketika masuk kedalam kamar mandi, akupun ikut masuk .Tante kaget setengah mati melihat padaku yang segra menutup pintunya. “Ce !, ngana betul betul anak kurang ajar, ayo keluar! Kita mo berak!” katanya setengah berbisik. Kalau memang ia tak suka kenapa ia tak berteriak saja?. Aku berdiri sambil bersandar di pintu dan memandanginya. Mukanya jadi masam, tapi rupanya ia tak bisa tahan lagi. Lalu mengangkat rokya dengan tergesa gesa dan mencopot cdnya dan langsung ia duduk diatas kloset dengan muka yang seperti mengejan. Kudengar tinjanya yang besar itu terputus putus jatuh kedalam closet dan menimbulkan bunyi. Bunyi itu sangat merangsangku .

Aku mendekatinya dan mencium bibirnya sambil toketnya kembali kuremas remas. Kumasukin tanganku ke dalam branya, menarik keluar toketnya dan kuhisap hisap lagi dengan kuat kuat. Tante hanya mengerang seperti keenakan, tapi tetap membiarkan aku terus beraksi. Kemudian ia berdiri dan mengambil gayung mau cebok. Tapi aku lebih cepat menyambar gayung dan menimba air, lalu kusuruh tante berbalik dan aku lah yang mencebok pantatnya. Dengan jari jariku aku membersihkan lobang anusnya dari kotoran tinjanya. Tante hanya mengerang sambil berdiri mengangkang kedua kakinya dan agak menunduk. Kemudian aku berjongkok dan tanganku memegang bokong pantatnya tante lalu menjulurkan lidahku menjilati lobang anusnya tante Pang itu. Mungkin sebab merasa geli tante menggoyang pantatnya sambil terus merintih dan mengerang berat sambil mendesah. “Aduuuhh… , ngana so bikin apa lagi pa kita ni… ” suara tante Pang mendesah. Aku tetap saja membruca lobang anusnya itu dan tante mulai terangsang nafsunya. Kemudian kulucuti bajunya hingga praktis tante Pang jadi bugil di hadapanku. Kedua tangannya menyilang di depan toketnya yang besar tapi sudah terbembeng itu, tubuhnya gemetar dan menatapku dengan bingung. Ku memintanya supaya bersandar didinding dan membuka lebar kedua pahanya. Tante Pang mengikuti permintaanku tanpa membantah sambil berdiri pasrah seperti orang yang kebingungan.

Mataku melotot memperhatikan seluruh tubuhnya tante Pang dari atas sampai ke ujung kakinya. Sudah ada beberapa helai rambut ubannya. Tapi lehernya masih mulus dan kedua toketnya yang besar itu tergantung lesu seperti buah pepaya dengan puting susunya yang besar dan memanjang berwarna gelap. Kontras sekali dengan warna kulitnya yang kuning langsat dan mulus bersih itu. Pada perutnya agak membesar itu terlihat guratan guratan tanda pernah melahirkan, nampak jelas sekali disekitar lobang pusarnya dan bagian bawah perutnya. Pahanya yang besar itu sudah berlemak yang menggelambir mengantung dan hampir menutup selangkangnya. Bulu bulu jembutnya sangat tebal dan memanjang menutupi bagian depan vaginanya.

Tetapi secara umumnya penampilan Tante Pang itu masih cukup sexy dan bagus, kontolku sudah mulai bangun. Aku berjongkok didepannya dan menguak rambut kemaluannya itu dan lidahku mulai membruca memeknya tante Pang. Bibir vegynya tante tlah porak poranda dan tak tentu lagi bentuknya. Labia mayoranya sudah membesar dan terlipat seperti jenger ayam dan kebiru biruan. Maklumlah tante Pang sudah lima kali melahirkan. Lobang memeknya pun sudah terbuka besar, kira kira ada tiga sentimeter garis tengahnya. Berwarna merah dan kesepian. Mungkin sudah lama sekali memek ini tak pernah dimasuki kontol lagi. Sebab nampaknya oom Pang sudah loyo.

Kelihatannya tante Pang tlah menyerah total dan pasrah padaku sambil menjambak rambutku kadang kadang dengan sangat keras sekali. Tiga buah jari jariku sekaligus masuk menyodok kedalam liang vaginanya itu yang tlah basah berlendir. Tante Pang hanya menjerit dan memekik tertahan. Akhirnya tibalah pada acara finishing touchnya, yaitu memasukan kontolku kedalam memeknya Tante Pang. Rudalku langsung masuk melesak kedalam sampai semuanya tertanam didalam memeknya tante Pang itu. Sambil tersandar didinding kedua tangannya merangkul leherku dan kedua tanganku memegang pinggangnya dan aku mulai memompa kuat kuat. Napas tante Pang tersengal sengal sambil kucium bibirnya sementara keringat mulai membasahi tubuh kami dua. Keringat kami bercampur membuat badan kami juga jadi licin.

Kira kira sepuluh menit kemudian tubuh tante Pang jadi menegang dan bergetar dengan hebatnya. Sambil merangkulku kuat kuat dan memekik tertahan pertanda ia sedang mencapai puncak orgasmenya. Bahkan air matanya pun keluar , tante menangis terisak isak. Akhirnya akupun menumpahkan spermaku kedalam rahimnya. Kutancapkan kuat kuat kontolku kedalam memeknya dan akupun jadi tegang untuk beberapa saat Tubuh kami tetap bertaut berpelukan erat dan keringat yang membanjir. Kuangkat wajahnya, tapi tante Pang menunduk lagi. Mungkin ia merasa malu, hanya napasnya saja yang masih terus memburu sementara kami masih dalam posisi bersenggama. Akhirnya ku cabut keluar kontolku dari dalam lobang memeknya dan aku membantunya membersihkan dirinya dan memakaikan kembali pakaiannya tanpa bicara apa apa, sebelum keluar masih sempat lagi aku mencium bibirnya bahkan kami berpelukan dengan mesrahnya dan kami segra keluar dari situ.

Satu malam sekitar jam delapan aku keluar dari rumah dan berjalan disamping rumah mereka. Rumah mereka agak kebelakang sebab halaman depannya sangat luas sekali, begitu juga dengan halaman belakangnya. Melewati dapur kita aku terus berjalan lewat samping rumah mereka hingga aku tiba dibelakang rumah mereka. Untuk bebrapa saat aku berdiri dibawah pohon nangka dibelakang rumah itu sambil memandang kedalam rumah itu. Kulihat tante sedang berada didapur, entah lagi sibuk apa. Lalu kulihat tante keluar dari pintu dapar, buru buru aku mendekatinya, Dia kaget. “Hei kenapa malam malam ngana ada disini?”. Ia bertanya dengan dialek Ternatenya. Ku tempelkan jariku di mulutku dan memegang tangannya mengajaknya ke bawah pohon nangka dan ia mengikuti dengan perasaan bingung tapi diam. “Ngana mau bikin apa di sini ?”. tanyanya dengan suara mendesis sambil menatapku heran. “Tante duduk disini”. jawabku sambil menunjuk bangku panjang yang ada disitu. Lalu tante Pang pun duduk disitu dan aku juga ikut duduk disampingnya sambil memegang lengannya dan merangkul pinggangnya. Napasnya yang panas itu terasa ketika aku melumat bibirnya. Kami saling bertaut bibir erat erat. “Saya mau cuki tante lagi” kataku pelan sambil mendekap tubuh yang besar itu. “Ce… , ngana ini anak gila betul, ngana kan masih kecil, tante ini so tua, kenapa ngana mo cuki pa kita orang so tua bagini?”. “Tapi tante masih cantik dan saya jatuh cinta sama tante” jawabku sungguh sungguh untuk meyakinkannya. “Lalu kalau ngana jatuh cinta pa kita , trus ngana mo bikin apa pa kita ?” Aku tak menjawab tapi langsung saja kembali memagut bibirnya kuat kuat. Seperti yang aku lihat di film film biru. Tante Pang tidak melawan, tapi diam saja seperti pasrah. Dari bibirnya terus turun ke batang lehernya ku jilatin sambil kudengar suara dengusannya.

Aku keluarkan toketnya yang besar itu dari balik dasternya dan kusedot habis puting susunya itu kuat kuat hingga tante Pang menjerit tertahan dan mengerang hebat. Nampaknya tante Pang juga sudah mulai horny. Kemudian ku suruh ia berdiri dan menyandar kebatang pohon nangka yang besar itu dengan membuka lebar kedua kainya, lalu mengangkat roknya dan melucuti celana dalamnya. Aku seperti orang yang benar benar sudah ahli urusan sex dan akhirnya kumasukan kontolku kedalam memeknya. Dengan sekuat tenaga aku memompa sambil berdiri memegang pinggulnya. Tante Pang mendengus keras sambil mendesah dan melenguh sementara badannya yang besar itu jadi menegang dan memelukku erat erat sambil ku hisap habis habisan bibirnya dan lidahnya itu. Tante Pang mencapai klimaksnya sambil mendesah berat. Akhirnya aku juga keluar. Tubuh kami berdua sudah bermandi keringat yang bercampur baur . Ku hunjamkan kuat kuat kontolku kedalam memeknya tante Pang ini sambil menyemprotkan spermaku kedalam rahimnya. Enaaak… , ini kali yang ketiga aku melakukan hubungan sex dengan wanita. Kami masih bersandar pada batang pohon nangka itu buat beberapa saat dengan napas yang masih tersengal sengal. Kujilati leher tante Pang yang basah oleh peluhnya itu, walau terasa asin tapi aku suka. Tiba tiba anaknya yang tertua si Teng Lae keluar dari pintu dapur. Berjalan melewati kami berdua kira kira pada jarak dua meter saja. Ia mengambil handuknya dijemuran dan kembali masuk kedalam rumah . Aku memegang mulutnya tante Pang kuat kuat. Untung saja disitu sangat gelap sekali. Tapi kami dua sudah sempat ketakutan setengah mati.

Aku membuka bajuku dan melap keringatnya tante Pang di mukanya dan sekujur badannya hingga bajuku jadi basah oleh keringatnya. Kemudian tanpa berbicara setelah memakai kembali cd nya lalu tante berjalan masuk kedalam rumah tanpa menghiraukan aku lagi. Aku tersenyum puas sambil bersandar di batang pohon nangka itu. Besok siangnya sepulang sekolah aku kesebelah lewat pintu dapur. Suasana nampak sepi hanya ada tante pang didapur. “Selamat siang tante Po chi ada?” tanyaku , tapi tante hanya diam saja tak menjawab aku . Menolehpun tidak , mungkin dia marah. Lalu kudekati tante dari belakang dan kucubit pantatnya . Terkejut ia membalik menatapku seperti marah. “Kurang ajar!” desisnya sambil menatapku tapi dengan tersenum senang padaku. Sebab tak ada siapa siapa disitu tiba tiba ia menarik tanganku dan kami masuk lagi edalam kamar mandi dan akhirnya terjadi kembali persetubuhan antara aku dan tante Pang disiang bolong itu didalam kamar mandi rumah mereka. Sejak saat itu aku semakin dekat lagi dengan tante Pang ini dan tentu saja tak ada orang yang tahu bahwa kami dua lagi pacaran dengan mesrahnya.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: